Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

BdDomino - Agen Bandar66 Online | Sakong Online | Capsa Susun | Bandar Poker | Judi Domino99 | BandarQ | AduQ | Poker Texas Indonesia

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku – Aku Dina, waktu masi sekola aku tinggal ma om ku, dia adik bapakku yang paling kecil. Om ku baru nikah, blon punya anak, dia dan istrinya kerja sehingga rumah mereka kosong sepanjang hari, lagian mereka pulangnya baru malem. Maklum jalanan macet sehingga mereka ketemunya cuma ditempat tidur, makan malem saja mereka lakukan diluar rumah sambil menunggu jalan berkurang macetnya.

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

Aku numpang ma mreka, mreka gak kebratan sama sekali, lagian toh rumahnya kosong. Gak da pembantu dirumahnya, setiap sabtu baru ada pembantu part time yang dateng membersihkan rumah dan menyetrika cucian seminggu. NAmanya juga numpang, aku mencoba membantu melakukan sebagian kerjaan rumah, nyapu dan ngepel dua ari sekali sehingga rumah gak terlalu debuan.

Mobil mereka (masing2 bawa mobil ndiri) aku cciin setiap subuh. Memang aku terbiasa bangun subuh. Itung2 olah raga pagilah. Tetangga omku baru pindah juga. anak muda dan bapaknya. Ganteng2 si dua2nya, bapaknya si belon tua2 amir, masi 40an akhir lah. Tapi bodinya masi atletis. Tiap pagi waktu aku cuci mobil sering ketemu si om, dia cuma senyum ja melihatku membersihkan mobil.

“Dah bersih kok”, sapanya sambil jalan melewati aku. Aku diem aja. Mungkin karena aku diem aja ma sapaannya dia jadi penasaran. Aku kalo dirumah suka pake celana hipster, yang sepinggul itu lo, trus kaor rumahku suka pendek, sepn\ingganglah, sehingga sering perutku tersingkap. Di rumah gak da sapa2, jadi aku gak risi pake baju trumah kaya gitu, lagian nyaman dipakenya, buat bobo sekalipun. Karena aku gak jawab sapaanya kemaren, si om waktu lewat brenti sebentar memandangi aku yang lagi jongkok membersihkan ban mobil.

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

Karen aku jongkok, kaos ku terangkat keatas, ditambah dengan celpen model hipster ,aka pinggulku menjadi terbuka. “Neng, gak pake clana dalem ya”. Aku kaget mendengar sapaan kaya gitu, segera aku bangun dan mengangkat celpenku keatas dan menarik turun kaosku. “Enak aja, pake lah om”. “Gak kliatan tu ada clana dalemnya waktu neng jongko tadi.

Kumpulan Video Bokep Online :
Bokep Jepang , Bokep Barat , Bokep Korea , Bokep Indonesia dan Bokep Asia

Gak pake yaaa”, godanya sambil tersenyum. “Pake lah om, apa perlu Dina kasi liat”. “O Dina toh namanya, bole ja kalo mo kasi liat clana dalemnya, sini om bantu lepasin celpennya”. “Ih genit si om, dah tua juga”, sahutku sambil tersenyum. “Kalo gak pake clana dalem, ntar bulunya kejepit ritsluiting lo, buluan kan”, becandanya makin menjadi. “Pake kok om, cuma mini, jadi gak kliatan waktu Dina jongkok”. “Wah sexy tu pake clana mini, jadi pengen liat”. “Hus, enak aja, udah deh om jalan ja, Dina mo nerusin kerjaan”.

“Jalan bareng om yuk Din”. “Ya gak isalah om, Dina kan kudu bersihin mobil dua2nya”. “Mangnya kamu pembantu disini, om gak perna liat ada orangnya rumah ini”.” Bukan om, Dina numpang disini, ma om Dina”. “Berdua ma om nya ja, asik dong”. “Ngawur, si om ada tantenya”. “Kirain berdua aja”. “Mangnya kalo berdua aja napa om”. “Asik dong, bisa indehoi slalu”. “Ih…”, jawabku sambil meneruskan kerjaanku, aku gak perduli kalo pinggulku terbuka ketika aku jongkok berdiri membersihkan mobil. Bokep Barat

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

Dia tiba2 mencolek pinggangku, aku kegelian. “Om genit ah, subuh2 gini dah nyolek2. Ntra dIna kasi tau satpam lo”. Memang gak jauh dari rumah si om ada pos satpam. “Kasi tau aja, satpamnya temen om kok, sering maen catur bareng hehe”. Udah deh, slamet kerja ya cantik”. Aku seneng juga disapa cantik. “Mangnya Dina cantik om?” “Cantik sekali, sexy lagi, palagi kalo pinggulnya kliatan gini”.

Aku senyum2 ja, dia meninggalkan aku yang sedang melap mobil setelah aku cuci. Sejak pagi itu, kalo aku ktemu si om suka melambaikan tangan sambil senyum. Kubales aja senyumannya. Pagi brikutnya dia ngajakin aku jalan. “Gak bisa om, bukannya Dina gak mau”. “O jadi mautoh jalan pagi ma om”. “Ya mau, om kan ganteng”. “O ganteng toh, seneng om dipuji yang cantik”. Alih2 muji aku jadi idpuji, sampe terpisu2 akunya. “Masak si om Dina cantik”. “Suer Din”.

“Om demen banget gombal, dah ribuan kali ya abege yang om gombalin”. “Dina brangkat skolahnya jam brapa”. “Ya biasalah deket waktunya masuk, napa om mo nganterin”. “Bole, nanti om tunggu kamu deh menjelang jam kamu brangkat, jauh ya skolahnya”. “deket kok om, didepan komplex ini”. Paginya dia nungguin aku didepan rumahnya, aku kluar lewat rumahnya, diapun nyamperin aku dan kami berjalan bersama. “Om, anaknya kok ga kliatan si”. “Napa kamu naksir ma aak om, ma bapaknya gak naksir ya”.

“Om demen banget si becanda, liat anaknya ja blon masak naksir si”. “Kalo ganteng mah gantengan bapaknya”. “Om pede banget si”. “Dia kan pelaut, jadi brapa bulan baru pulang. Om pensiun dini ja setelah umur 45, jadi nungguin rumahnya”. “Om gak da kerjaan apa2?” “Ada, om kerja parttime, jadi kalo ada job om baru pergi k\ngerjian jobnya”. Sudah sampe ke skolahku, “Ntar siang pulang jam brapa, om jemput ya, skalian kit cari makan ke mal”.

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

Memang komplex rumah si om deket ma mal. “Kan gak bole pake sragam skola ke mal om”. “Ya pulang ja Dulu, Dina tuker baju, pake baju yang dipake nyuci mobil juga bole kok, sexy kan”. Aku senyum dan masuk meninggalkan si om. Kulihat si om nunggu ampe aku gak kliatan lagi. Aku seneng ja si om bgitu memperhatika aku, beda bangetlah ma temen2 cowok diskolaku.

Siangnya, bener si om dah nunggu didepan skola, dia gandeng aku pulang. Dia nungguin aku tuker baju. Aku si gak pake baju rumah, cuma masi tetep celana hipster sedengkul dan kaos ketat sepinggang. “Kamu tu cantik lo Din, sexy lagi”. “apanya yang sexy si om, badan Dina kan kurus”. “Bukan kurus, tapi langsing, proporsional banget deh, makanya om bilang kamu sexy”.

“Naek motor ja ya Din, kan malnya deket, lagian cerah, gak bakal ujan”. Aku nangguk, aku memeluk si om ketika dia menjalankan motornya. “Din ada yang ngeganjel nih dipunggung om, kamu ngumpetin apa si”. Aku tertawa, biar aja toketku yang imut menekan punggungnya. “Om gak ngaceng kan”, sengaja aku menjawab vulgar. “Ngaceng juga dikit, pengen ngeremes deh”. “dah jangan macem2, ntar nabrak lagi”.

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

“Cuma semacem kok Din, pengen ngremes yang ganjel dipunggung, ga macem2 kan”. Karena deket malnya bentar aja dah nyampe. Si om markir motornya ditempatnya, terus kita gandengan ke foodcourtnya. Kami meilih kakanan dan minuman masing2, si om yang traktir lah. Sambil makan kami ngobrol ja ngalor ngidul. Kamu kan ndirian di ruamh, biasanya makan apa.

“Ya apa aja yang ada dirumah, om Dina suka beliin makanan malemnya. Kalo nasi Dina masak ndiri pake rice cooker. Kalo gak da makanan ya mi instan ja juga kenyang kok”. “Blanjanya kapan Din”. “Seminggu sekali om ma tante ngajak aku blanja di supermarket di mal ini. kalo perlu dikit2 suka ke minimarket di ruko dibagian blakang komplex itu. Dina suka naek speda ja ke blakang”. “Kasian ya kamu ndirian sepanjang ari, gak bete apa”. “Ya mo gimana lagi om”. “Om juga ndirian, dah ngobrol ma om ja kalo gak da kerjaan. Tiap ari deh ya kita makan bareng”. “Om baek banget si, Dina terharu jadinya”. “ah kamu sok romantis, siang2 gini pake terharu segala”.

Si om memang pande menciptakan suasana yang akrab sehingga asik ngobrol ma dia, tau2 dah sore. Kita pulang ke rumah dan kembali ke aktivitas masing2. Kegiatan rutinku menjadi bertambah, yaitu ditraktir si om dan nemei dia ngobrol, gak tiap ari si, tapi cukup sering. Aku pelan2 jadi mulai suka ma si om yang perhatian, suka menyanjungku cantik, menggandeng aku kalo jalan di mal.

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

Sampe satu waktu, om ma tante perlu kluar kota beberapa hari, mreka pergi bareng, katanya si urusan kantor, kebetulan ke kota yang sama, jadi biar kantornya beda mreka bisa pergi bareng, menghemat uang hotel kan. “Ya udah, kamu bobo ditempatku ja, daripada ndirian, ato aku yang bobo ditempat kamu”, katanya ketika aku crita kalo aku lagi ndirian beberapa ari.

“Tapi enakan kerumahku aja ya, kan itu rumah om kamu, gak enaklah kalo om ketempatmu”. Kita malemnya kluar ke mal cari makan. Seperti biasa si om ngegandeng aku kesana kemari. Kita becanda2 sambil makan malem, dah slesai si om ngajakin nonton. “Gak apa kan kita nonton, daripada dirumah, besok kamu skola?” “Gak om, ada rapat guru jadi skola diliburin”.

“Enak banget, tu guru bukannya ngajar malah rapat, kaya anggota depeer ja”. “Iya om kudu rapat, kan dah mo ujian2”. “Ya udah, jadi gak apak kan kalo pulangnya malem, nanti pulangnya kamu bobo ditempatku aja ya”. aku diem aja, di bioskop si om terus saja menggenggam tanganku, mesar banget. waktu aku meoleh kearahnya dia mencium pipiku. “Om sayang banget deh ma Dina”. “Sayang om”. “Iya sayang, napa gak bole”. “Ya bole aja om, kok bisanya si”.

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

“Kan om slalu bilang kamu tu cantik om kalo gak liat kamu seari aja gelisah deh”. “Gombal banget om”. “Beneran, bukannya gombal”. “Dina kan masi abege, om kan lelaki dewasa, kok bisanya om sayang ma abege kaya Dina”. “Ya bisalah, sering ketemu kamu jadi sayang deh om ma Dina”. Aku seneng ja dimesrai kaya gitu, gak peduli itu gombal apa enggak. aku memeluk lengannya dan menyenderkan kepalku dibahunya.

“Dina juga suka kok ma om, om ganteng, perhatian banget ma Dina”. Dia mengelus rambutku. Karena bioskop sepi, maklum weekday, jadi kami bebas ja sayang2an tanpa ada yang merhatiin. “Om tantenya mana”. “Dah pisah Din. dia malah dah nikah lagi”. “O gitu ya, gak da penyaluran dong om”, kataku sembari geli. “Nyalurin ke kamu bole gak”. “enak aja”. “Mangnya kamu blon perna ya Din”.

“lon perna ngapain om?” “Maen ma lelaki”. aku diem aja. “Kok diem, diem pertanda perna ya, ma cowok kamu ya Din, sering gak”. “Dah jangan ngomongin tu cowok”. “Napa”. “Dina dah ladenin apa aja maunya dia malah ninggalin Dina gitu aja”. “O gitu, tapi nikmat kan Din”. Aku ngangguk. “Ma om mau gak ngulangin knikmatan”. “Gak tau ah om”

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

Dia memelukku dan mencium bibirku pelan, aku menyambut ciumannya dan bibir kami saling membelit. “Om, kita ni mo nonton apa ciuman?”, tanyaku setelah dia melepaskan bibirku. “Pemanasan kan Din, kamu suka kan”. “Bangetz”. Karena jawabanku seperti itu kembali dia memagut bibirku, kali ini disertai elusan yang kemudian berubah menjadi remasan di toketku. aku menggeliat2 jadinya karena ulahnya, napsuku mulai timbul (dah arawahum lo).

“Toket Dina kecil ya om”. “Tapi proporsional kok Din, itu yang membuatkamu kliatan sexy”. “Cuma kliatannya kan om”. “Pokoknya dimataku kanu tu sexy, cantik lagi”, kembali bibir kami saling berpagut. Selama fil berlangsung kami gak nonton tapi saling memagut bibir dan si om rajin sekali memerah toketku, sehingga napsuku makin berkobar. “Om filmnya dah slesai, tadi critanya apa ya om”, candaku setelah filmnya lsesai. “Critanya ada om2 ciuman ma abege sembari ngremes toketnya”, dia tertawa.

Aku digandengnya keluar bioskop. “Kerumahku ya Din”. “Dina gak enak om, kliatan banget dari pos satpam yang ada deket rumah om”. “Ntar diomongin lagi, Din malem2 masuk rumah om, bareng om lagi”. “Ya udah, cari tempat laen ja ya, baeknya kita naek mobil Din”. Aku digandengnya menuju ke basement tempat dia markir mobilnya. Mobil mluncur keluar mal. “Kita mo kemana om”. “Deket sini ada hotel transit, kesitu aja ya”. Aku cuma ngangguk, aku gak ngerti hotel transit tu apaan.

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

Karena dah sepi, mobil bisa melaju cukup kenceng. “Om dah gak sabaran ya, kok nyetirnya ngebut”. “Iya Din, dah ngaceng berat ni dari tadi waktu ciuman ma kamu”. “Masak si om”. “Iya, pegang deh”, katanya sambil meletakkan tanganku di selangkangannya. Terasa ada gundukan yang keras sekali, kayanya besar deh kont0l si om. “Besar ya om”. “Mana besar ma punya mantan kamu itu”.

“Belon liat om punya, tapi rasanya besaran om deh”. “Ya bentar lagi yang besar keras itu buat kamu semaleman Din”. “Gak apa kan kalo kitapulangnya siangan”. “Gak om”. “Pembokat kamu gak dateng ari ini”. “Jadwalnya kan tiap sabtu om”. “Kan om tante kamu gak da”. “Ya tapi kama mreka kan dikunci om, kamarnya gak bisa dibersiin.” “Tapi kan ruang yang laen bisa”. “aku kan bersiin rumah juga om, namanya juga numpang, 2 ari sekali”. “Sabtu ini om kamu dah pulang”.

“Blon om, jadi tu pembantu gak dateng”. “Kita kluar kota yuk”. “Om Dina pulangnya minggu, asal minggu siang Dina dah dirumah ya ayuk aja”. “Beres”. “Om ndiri gak da pembantu ya”. “Ada, sama kaya kamu 3 ari sekali datengnya, bebersih rumah, nyuci dan nyetrika”. “Dan ngaldenin napsunya om ya”, sambungku sambil tertawa. “Pasti pembantunya masi abege ya om”. Dia cuma ketawa aja, “Tau ja kamu Din”.

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

Sesampainya di hotel transit, mobil diarahkan masuk garasi, begitu mobil masuk garasi, rolling doornya ditutup. “Kan private Din, gak da yang liat”. “Kok hotel kaya gini si om”. “Namanya juga hotel jam2an”. “Orang kemari cuman buat maen ja ya om”. Dia ngangguk sambil keluar dari mobil. Dia membukakan aku pintu mobil, seneng banget deh diperlakukan kaya gitu. Aku digandengnya masuk ke ruangan, kamarnya lumayan besar, ada ranjang besar, sofa, meja rias, tv, lemari es kecil.

Yang menarik ada kaca besar ditembok disamping ranjang. Kubuka lemari esnya, kosong. “Ya kosong lah Din, kalo kita bawa minuman bisa ditaruh disitu”. “Kaca besar gini buat apa ya om”. “Biar kita bisa liat diri kita lagi maen d ranjang, lebi napsuin lo katimbang liat bokep”. Aku masuk ke kamar mandinya, minimalis banget, shower, wc dan meja rias serta kaca. Gak ada tolietreies dan anduk seperti layaknya di hotel. “Kok gak da apa2nya si om”. “NTar dianterin anduk ma toileteriesnya.

Telpon berbunyi, si om angkat telponnya. Dia pesen minuman dan makanan kecil, kemudian dia ngidupin tv, ada tayangan film bokep. Aku duduk di ranjang memperhatikan tayangan bokep itu, ceweknya mlayu banget tampangnya, maen ma bule muda, ah uh nya keras banget. “Orang thai tu kayanya”. “Bukan orang sini ya om”. “Kayanya jarang banget deh prempuan sini maen di bokep gitu”. Napsuin juga ngeliat tu prempuan lagi ngemut en ngocok kont0l bule yang panjang dan besar.

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

Terdengar pintu diketuk. Si om membukakan pintu, ada yang nganter anduk, toileteris dan pesenan si om. Si om bayar semuanya, pintu ditutup lagi. Minumannya dimasukin ke lemari es, snack nya ditaru di meja rias. “Mo mandi dulu Din”. “Kan tadi dah mandi waktu brangkatnya om. “Ya udah, om mandi dulu ya biar seger, kamu nonton ja ya”. Si om membuka bungkusan handuk, mengambil satu dan juga asbunnya dan menghilang ke kamar mandi, pintunya gak ditutup, segera terdengar shower ngucur.

aku males beringsut dari tempat aku duduk di ranjang. Tayangan sekarang sedang menunjukkan si bule lagi ngenjot mem3k tu prempuan, ah uhnya makin seru, napsuku dah naek banget ngeliat tayangan itu, yang tadi diremes2 si om di bioskop bersatu dengan napsu yang sekarang sehingga makin memuncak. Si om kluar dari kamar mandi, rambutnya basah, hanya bersarungkan anduk. “Gak mo mandi Din, seger banget deh”. “Gak ah om”. ‘Seru banget si ngliatnya, pasti dah napsu banget ya kamu”. aku menoleh kearahnya dan senyum.

Si om memelukku, segera bibirku diciumnya kembali. Aku bales merangkulnya dan meymabut ciumannya dengan penuh napsu, bibir kami kembali bergelut, lidah kamipun saling berbelit dalam mulutku. Si om dengan penuh napsu meremes2 toketku. “Buka pakeanmu ya Din”. “Dah gak tahan ya om”. “Kamu juga kan”. Segera kaosku lepas dari badanku, aku mengangkat tanganku keatas untuk mempermudah lolosnya kaosku.

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

Tangan si om segera menjulur ke punggungku melepas kaitan braku. “Indah banget toket kamu Din, imut, pentilnya juga imut”. Kembali dia meremas toketku dengan penuh napsu. aku dibaringkan ke ranjang, dia segera menjilati toketku, pelan dari lingkar terl;uar terus meuju ke puncaknya, sampe akgirnya pentilku dijilati dan diemut pelan. Aku menggeliat2 karena rangsangan itu, sembari diremes, dia mengemut pentilku dengan keras. Kedua toketku gantian dilahapnya.

Aku cuma bisa melenguh sambil mengacak2 rambutnya yang basah. Ciuman turun ke perut, puserku dijilatin sampe aku menggelinjang, kali ii kegelian. “Om geli”, kataku sambil menggferakkan perutku tetapi dia memegang pinganggku sambil terus membenamkan mulutnya dipuserku, kemudian tangannya mulai menggosok selangkanganku, dari luar celpenku.

Aku melenguh keenakan, “oooom…” Si om terus ja menjilati puserku sembari menggosok slangkanganku makin keras, terasa juga gesekannya ke bibir memekku, aku mengangkang sambil menggeliat2 saking napsunya. “Om lepasin dong, pengen ngrasain digesek langsung”. Dia gak memperdulikan lenguhanku, tetep ja puserku dijilatin dan menggesek slangkanganku. Aku makin menggeliat, malah pinggul kuangkat keatas supaya gesekannya makin brasa ke memekku. “Ayo dong om, bukain…” rengekku. Akhirnya tangannya membuka kancing celpenku, ritsluitingnya diturunkannya. Bokep Jepang

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

Aku mengangkat pantatku supaya celpen ketat itu lebih mudah diloloskan dari pinggulku. Tinggallah aku berbaring diranjang hanya memakai cd model bikini yang tipis dan minim, sehingga semuanya terlihat dengan jelas. Dia sangat bernapsu melihat pemandangan indah yang tergolek diranjang. Segera dia menemaniku berbaring di ranjang. jembutku berbayang didalemanku yang tipis.

Dia napsu sekali melihat itu, segera aku dipeluknya dari belakang dan diremesnya toketku dengan kuat. Kontolnya terasa keras sekali, digesekkannya ke pantatku. “Om dah napsu banget ya”, godaku. “Siapa yang gak napsu ngeliat kamu yang merangsang kayak gini”, jawabnya sambil terus meremas toketku. Pentilku diplintir2nya. Napsuku pun makin naik diperlakukan seperti itu. toketku segera diremes2nya lagi dengan penuh napsu. “Aaah”, erangku makin terangsang. Gak lama kemudian pengikat cdku diurainya juga sehingga akupun bertelanjang bulat. Dia sudah bertelanjang bulat pula. Kontolnya yang besar sudah ngaceng dengan sempurna, mengangguk2 seirama dengan gerakan badannya.

Aku berbaring telentang. Paha kukangkangkan sehingga memekku yang merekah mengundang kon tol si om untuk segera memasukinya. Dia mengurut kontolnya yang sudah ngaceng berat sambil sambil meraba dan meremasi toketku yang sudah mengencang itu. Aku menjadi makin bernapsu ketika dia meraba memekku dan mengilik itilku. Aku meraih kontolnya dan kukocok pelan. “Om, geli, enak”, erangku sambil mempercepat kocokan pada kontolnya. Diremasnya toketku sambil mengilik itilku. Memekku sudah kuyup saking napsunya.

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

Segera aku meraih kontolnya dan kuarahkan ke mulutku. Kujilati seluruh kontolnya dari ujung kepala sampai ke biji pelirnya tak lupa kukulum sambil sesekali di sedot dengan kuat. “Ufffffff enak sekali Din… terusin isapnya….isap yang kenceng”, si om mendesah2. Karena aku sudah nafsu, dengan kuat kusedot ujung kepala kontolnya sambil sesekali menggunakan ujung lidahku memainkan lubang kencingnya. Segera dia memposisikan dirinya supaya bisa menjilati dan menghisap memekku yang sudah terbuka itu.

Ketika dia menjilati itilku aku mengelinjang kenikmatan sambil kepalanya kukempit dengan kedua belah pahaku, aku ingin agar dia lebih lama menjilati memekku. Dengan dua jari, jari tengah dan telunjuk dimasukkannya ke dalam memekku dan dikocok dengan lembut hingga aku mengerang-erang keenakkan. Kontolnya kugenggam erat sambil terus menghisap-isap ujung kontolnya. Cukup lama kami saling isap dan jilat. Kini dia terlentang di ranjang dan aku berada di antara ke dua paha nya.

Aku mengisap dan menggigit kecil ujung kontolnya hingga dia kelojotan merasakan geli yang luar biasa. Segera aja dia menarik kepalaku agar melepaskan kontolnya dari mulutku, dan kini aku direbahkan, lalu dia menghisap pentilku sebelah kanan sambil pentil yang satunya dimainkan dengan jarinya. Aku sangat menikmati permainan ini sambil mengangkangkan pahaku dengan lebar. “Om,,,,,ayo masukin kon tol om di memek Dina dong….. Dina udah kepengen nihh..” pintaku sambil mengarahkan kontolnya ke arah memekku.

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

Sambil kutuntun dia memasukkan ujung kontolnya di memekku. Aku yang sudah sangat kepengen, sengaja mengangkat pantatku sehingga kepala kontolnya masuk ke dalam memekku. “Accchhhhhh…..”, desahku. Walaupun memekku sudah basah banget tapi karena ukuran kontolnya yang besar, tersendat juga tu kont0l mengebor memekku. Kedua paha kulingkarkan di badannya agar kontolnya makin menancap di memekku. Dia menarik kontolnya sedikit keluar lalu dimasukkan, ditarik lagi dimasukkan lagi dengan ritme yang berirama membuat aku mengerang-erang keenakkan, kini kontolnya secara pelan tapi pasti ambles pelan2 kedalam memekku.

Dia menekan kontolnya dengan ritme yang lebih cepat dan keras hingga mulutku menganga tanpa bisa mengucapkan sepatah kata pun karena nikmat yang kurasakan membuat aku hanya sanggup mengelinjang-gelinjang keenakan. Toketku bergerak naik turun seirama dengan kocokan kontolnya di memekku. “Om……..aaccchhhhh……Dina pengen nikmat ooom…”

Tanpa menunggu jawabannya aku lalu kini berada di atas tubuhnya, kontolnya yang ngaceng itu kutuntun ke memekku, lalu dengan jeritan kecil “Aauuu…..” seluruh kontolnya kini amblas masuk ke dalam memekku yang semakin licin itu. Kini aku sepenuhnya bebas menguasai kontolnya, seperti orang naik kuda semakin lama semakin cepat gerakanku sambil tangannya meremas kedua toketku.

Aku tidak lagi bergaya seperti naik kuda, tetapi tetap seperti posisi semula hanya kini aku menggesekkan memekku maju mundur, kadang kuputer pantatku dengan gerakan memutar, meremas kontolnya yang sedang menancap dalam2 di memekku. hingga akhirnya aku mengejang-ngejang beberapa saat sambil menggigit bibir dan mata terpejam merasakan nikmat yang tiada tara itu, akhirnya aku terkulai di atas tubuhnya beberapa saat.

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

Segera si om meminta agar aku berjongkok aja, posisi doggie style adalah posisi kegemaranku dan mantanku dulu, segera aku berjongkok sambil membuka lebar pahaku hingga dia dapat melihat dengan jelas memekku. Kini kepala kontolnya diarahkannya ke memekku, dengan sekali dorongan, masuklah sebagian kontolnya ke dalam memekku. Aku menjerit kecil.

Aku memundurkan pantatku hingga amblaslah seluruh kontolnya ke dalam memekku. Dengan kuat dia mendesakkan seluruh kontolnya dengan irama yang beraturan hingga aku merasa kegelian lagi. Dia membasahi jari telunjuknya dengan ludah dan dibasahinya pula lubang pantatku dengan air ludahnya. Sambil terus menggoyang kontolnya di masukkannya jari telunjuknya ke pantatku hingga seluruh jarinya masuk, sambil menekan ke bawah hingga merasakan geseran kontolnya di dalam memekku. Aku bisa menikmati permainan ini, berulangkali aku memintanya agar lebih keras lagi goyangannya sambil memaju mundurkan pantatku “Uufffgggggghhhhhhhh…. Enak Din” erangnya. Bokep Korea

Dia mempercepat kocokan kontolnya sambil menekan kuat kuat jarinya yang ada di pantatku. Tak lama lagi, dia mengejang, “Din aku mo ngecret”, dan terasa semburan peju hangat di dalam memekku. Kontolnya berkedut menyemburkan pejunya berkali2. Sungguh nikmat. Setelah membersihkan badan, kami berdua terkapar karena nikmat dan lelah, tak lama kemudian kami terlelap.

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

Ketika aku terbangun, hari udah terang. Aku nggeletak telanjang bulat di ranjang dengan Satu kaki terbujur lurus dan yang sebelah lagi menekuk setengah terbuka mengangkang. Dia yang sudah bangun lebih dulu, menaiki ranjang dan menjatuhkan dadanya diantara kedua belah pahaku. Lalu dengan gemas, diciumnya pusarku. ” Om, geli!” aku menggeliat manja.

Dia tersenyum sambil terus saja menciumi pusarku berulang2 hingga aku menggelinjang beberapa kali. Dengan menggunakan ke2 siku dan lututnya ia merangkak sehingga wajahnya terbenam diantara ke2 toketku. Lidahnya sedikut menjulur ketika dia mengecup pentilku sebelah kiri, kemudian pindah ke pentil kanan. Diulangnya beberapa kali, kemudian dia berhenti melakukan jilatannya. Tangan kirinya bergerak keatas sambil meremes dengan lembut toketku. Remasannya membuat pentilku makin mengeras, dengan cepat dikecupnya pentilku dan dikulum2nya sambil mengusap punggungku dengan tangan kanannya.

“Kamu cantik sekali,” katanya sambil mendekatkan wajahnya ke wajahku. Aku hanya tersenyum, aku senang mendengar pujiannya. Itulah kelebihan lelaki seumur om dengan yang sebaya aku. Pandai memperlakukan prempuan dengan sangat menyenangkan di ranjang selain berbagi kenikmatan. Ini yang gak kudapat dari sekian lama berhubunga dengan mantanku. Kurangkul lehernya, kemudian kucium bibirnya duluan. Lidahnya yang nyelip masuk mulutku kuhisap2.

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

Aku segera meraba kontolnya lagi, kugenggam dan kugesek2kan ke memekku yang mulai berlendir. Lendir memekku melumuri kepala kontolnya, kontolnya menjadi makin keras. Urat2 berwarna hijau di kulit batang kontolnya makin membengkak. Dia menekan pinggulnya sehingga kepala kontolnya nyelip di bibir memekku. Terasa bibir memekku menjepit kontolnya yang besar itu.
Dia menciumi leherku, dadanya direndahkan sehingga menekan toketku. “Oh…”, lenguhku ketika ia menciumi telingaku. “Kakimu dibelitkan di pinggangku Din”, pintanya sambil terus mencium bibirku. Tangan kirinya terus meremas toketku sedang tangan satunya mengelus pahaku yang sudah kulingkarkan di pinggangnya. Lalu dia mendorong kontolnya lebih dalam. Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku
Sesak rasanya memekku. Pelan2 dia menarik sedikit kontolnya, kemudian didorongnya. Hal ini dia lakukan beberapa kali sehingga lendir memekku makin banyak keluarnya, mengolesi kepala kontolnya. Sambil menghembuskan napas, dia menekan lagi kontolnya masuk lebih dalam. Dia kembali menarik kontolnya hingga tinggal kepalanya yang terselip di bibir luar memekku, lalu didorongnya kembali pelan2. Dia terus mengamati wajahku, aku setengah memejamkan mata.

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

“Din, nanti dorong pinggul kamu keatas ya”, katanya sambil menarik kembali kontolnya. Dia mencium bibirku dengan lahap dan mendorong kontolnya masuk. Pentilku diremesnya dengan jempol dan telunjuknya. Aku tersentak karena enjotan kontolnya dan secara reflex aku mendorong pinggulku ke atas sehingga kontolnya nancap lebih dala lagi. Aku menghisap lidahnya yang dijulurkan masuk ke mulutku. Sementara itu dia terus menekan kontolnya masuk lebih dalam lagi.
Dia menahan gerakan pinggulnya, rambutku dibelai2nya dan terus mengecup bibirku. kontolnya kembali ditariknya keluar lagi dan dibenamkan lagi pelan2, begitu dilakukannya beberapa kali sehingga seluruh kontolnya sudah nancap di memekku. Aku merangkul lehernya dan kakiku makin erat membelit pinggangnya. “Akh…”, lenguhku ketika terasa kontolnya sudah masuk semua, terasa memekku berdenyut meremes2 kontolnya. “Enak banget om, lebi nikmat dari semalem”, jawabku sambil mencakari punggungnya, terasa biji pelernya memukul2 pantatku. Dia mulai mengenjotkan kontolnya keluar masuk memekku. Nonton Bokep
Entah bagaimana dia mengenjotkan kontolnya, itilku tergesek kontolnya ketika dia mengenjotkan kontolnya masuk. Aku menjadi terengah2 karena nikmatnya. Dia juga mendesah setiap kali mendorong kontolnya masuk semua, “Din, memekmu peret sekali, terasa lagi empotannya, enak banget sayang ngent0t dengan kamu”.

Cerita Seks Tetangga Sebelah Rumah Pamanku

Tangannya menyusup ke punggungku sambil terus mengenjotkan kontolnya. Terasa bibir memekku ikut terbenam setiap kali kontolnya dienjot masuk. “Om”, erangku. Terdengar bunyi “plak” setiap kali dia menghunjamkan kontolnya. Bunyi itu berasal dari beradunya pangkal pahanya dengan pangkal pahaku karena aku mengangkat pinggulku setiap dia mengenjot kontolnya masuk. “Din, aku udah mau ngecret”, erangnya lagi.
Dia menghunjamkan kontolnya dalam2 di memekku dan terasalah pejunya nyembur2 di dalam memekku. Bersamaan dengan itu, “Om, Dina nyampe juga om”, aku mengejang karena ikutan nyampe. Maen pagi ini jauh lebi nikmat deh, si om juga lebi lembut dan lebi romantis menggarap tubuhku, memang lelaki seumuran om gak da matinya. Gak heran banyak abege prempuan yang jatuh dipelukan om2, tersanjung dan dilimpahi kenikmatan juga.

Related Post

  • Cerita Seks Perselingkuhan Ketika Mudik 150x150

    Cerita Seks Perselingkuhan Ketika Mudik

    Cerita Seks Perselingkuhan Ketika Mudik - Sejak berkeluarga dan tinggal di Jakarta aku selalu sempatkan pulang mudik menengok orang tua di Yogyakarta setiap hari raya Idul Fitri. Aku paling suka
  • Cerita Seks Menikmati Memek Gadis Desa 150x150

    Cerita Seks Menikmati Memek Gadis Desa

    Cerita Seks Menikmati Memek Gadis Desa - Sabtu 4 desember 2010, mobil hardtop tua milik temanku berjalan agak tersendat dimedan yg becek dan agak berlumpur dikawasan pedesaan sekitar kabupaten
  • Cerita Seks Berawal Dari Sebuah Paksaan 150x150

    Cerita Seks Berawal Dari Sebuah Paksaan

    Cerita Seks Berawal Dari Sebuah Paksaan - Sebelumnya perkenalkan nama saya Edo, umur saya 27 tahun dan masih melajang, sekarang saya bekerja sebagai driver di sebuah perusahaan taksi ternama di
  • Cerita Seks Korban Salah Sasaran 150x150

    Cerita Seks Korban Salah Sasaran

    Cerita Seks Korban Salah Sasaran - "Sebaiknya kita lepaskan saja", kataku. Kedua temanku bukan dari negara kita, aku tidak pernah menanyakan kebangsaannya, karena komunitas kami melarang membedakan
  • Cerita Seks Petualangan Geng Joni 150x150

    Cerita Seks Petualangan Geng Joni

    Cerita Seks Petualangan Geng Joni - Keramaian pasar di kota kecil hari itu terlihat sangat biasa. Para pedagang sayur-mayur dan buah-buahan tampak menjajakan dagangannya seperti biasa. Tidak luput