Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

BANDARGAME - Agen Super 10 | Agen Samgong Online | Agen Ceme Online | Bandar Ceme Online | Agen Domino QQ | Agen Poker | Poker Online

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut – Sudah hampir empat bulan Dewo melampiaskan nafsu bejatnya kepada Wiwik, Rohmah dan Nyai Siti, ditambah lagi Kyai Kholil yang semakin jarang berada di rumah, jadilah dia semakin leluasa melakukan perbuatannya.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Sama seperti pagi itu, Dewo baru membuka matanya saat mendengar suara Wiwik yang sedang menyapu di pekarangan belakang rumah, dekat dengan kamarnya. Dia menggeliat, terlihat Rohmah masih tertidur miring sambil mengulum kontol Dewo, persis seperti bayi yang asyik menyusu pada ibunya. Tubuhnya yang mulus masih telanjang, memek dan anusnya terlihat bengkak akibat sodokan Dewo yang bertubi-tubi tadi malam.

Tidak ingin membangunkan gadis itu, Dewo menarik pelan batang penisnya. Plupp…!!! Terdengar suara ketika kontol Dewo terlepas dari mulut Rohmah. Dia segera beranjak dari tempat tidurnya dan meraih sarung kumal untuk dipakai menutupi tubuhnya yang telanjang. Dengan hanya memakai sarung dan bertelanjang dada, Dewo keluar dari kamar. Dengan pelan dia melangkah menghampiri Wiwik yang masih sibuk menyapu membelakanginya, sama sekali tidak menyadari kehadirannya.

“Hallo, lonteku..!!!” Dengan setengah berbisik, Dewo menyapa gadis itu. Tangannya dengan cepat menggapai dan meraba-raba payudara Wiwik yang mulai tumbuh besar. Meski tertutup jilbab lebar dan baju pandang, Dewo dengan jelas bisa merasakan kelembutan dan keempukannya yang mulus menggoda.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Wiwik menoleh dan tersenyum, “Oh, cinta…” dengan sedikit mendesah ia membalas sapaan Dewo dan membiarkan laki-laki tua terus menggerayangi buah dadanya. Wiwik bahkan sudah akan membuka kancing bajunya saat Dewo melanjutkan berkata, “Aku mau kencing nih…”

Kumpulan Video Bokep Online :
Bokep Jepang , Bokep Barat , Bokep Korea , Bokep Indonesia dan Bokep Asia

Tanpa disuruh, Wiwik kemudian mengikuti Dewo ke belakang. Mereka berhenti di bawah pohon sawo besar di belakang rumah. Dewo segera menyibakkan sarungnya ke atas dan memberikan kontolnya yang masih setengah ngaceng pada Wiwik. Adik Nyai Siti itu sudah jongkok di depannya dengan mulut terbuka, siap menerimanya.

Kemudian, cuuurrrr…!!! Pelan-pelan Dewo melepaskan air kencingnya ke mulut Wiwik, dan seperti kehausan, Wiwik meneguk dan menelan semuanya. Bahkan beberapa kali ia menggunakan air kencing Dewo untuk mencuci mukanya hingga sedikit membasahi jilbab dan baju panjangnya.

Tapi Wiwik tampak tak perduli, bahkan ia terlihat sangat menyukai dan menikmatinya. Selesai kencing, Dewo menyuruh gadis itu agar membersihkan kontolnya. Wiwik segera mengulum dan menghisapnya. Dengan telaten ia menjilati sisa-sisa air seni yang masih menetes-netes dari kontol Dewo. Setelah bersih, baru dia berhenti dan kemudian melanjutkan kembali kegiatan menyapunya.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Sementara Dewo dengan penuh kepuasan beranjak kembali ke rumah, langkah kakinya enteng menuju ke dapur rumah Nyai Siti. Setiap pagi ia sudah disiapkan kopi dan sebungkus rokok kretek kegemarannya. Terkadang oleh Nyai Siti sendiri, juga Rohmah anaknya, ataupun Wiwik. Tergantung siapa yang bangun pagi terlebih dulu, pasti menyiapkan kopi untuk si Dewo.

Di dapur terlihat Nyai Siti sudah hampir selesai memasak, Dewo dengan santai duduk di meja makan dengan menggeser kursinya dari bawah meja. Sruuuput… bunyi Dewo menyeruput kopinya, dan kemudian menyalakan sebatang rokok. Asap keluar dari mulut dan hidungnya, sedangkan Nyai Siti tetap dengan aktivitas memasaknya.

“Nyai Siti lonteku… sedang memasak hidangan apa pagi ini?” tanya Dewo kurang ajar.

Sambil tersenyum dan menoleh ketika dipanggil lonte, Nyai Siti menjawab, “Masak lodeh kangkung, Tuan cintaku…”

“Sudah selesai apa belum?” tanya Dewo lagi.
“Belum, Abang cintaku… tinggal nunggu sampai masak kurang lebih 15 menit…” jawab Nyai Siti.
“Sambil nunggu masak, gimana kalau kamu masuk ke dalam sarungku. Kontolku ingin disepong sama mulutmu, Nyai.” tawar Dewo.
“Baik, Pangeranku yang Perkasa,” jawab Nyai Siti tanpa bisa menolak.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Tidak menunggu lagi, wanita itupun mendekat dan memasukkan kepalanya ke dalam sarung Dewo. Sama seperti yang dilakukan oleh Wiwik dan Rohmah, ia dengan penuh nafsu dan sangat bergairah mulai mengoral dan memainkan kontol si Dewo.

Sungguh sebuah sensasi tersendiri ketika seorang wanita berjilbab yang seksi lagi cantik jelita berada di dalam sarung sambil memainkan kontolnya. Dewo mengerang menikmatinya, “Arghhh… terus, Nyai… lonteku… gundikku…!!!” rintihnya.

Ia memegangi kepala Nyai Siti yang terbungkus oleh kain sarungnya, dan kemudian dia berdiri sambil melakukan penetrasi ke dalam mulut istri Kyai Kholil itu. Dewo melakukannya dengan kasar dan brutal sampai membuat Nyai Siti hampir tidak bisa bernafas. Dia mengentot mulut Nyai Siti dengan gerakan cepat, dan terus begitu hingga saat akan mencapai klimaks, Dewo dengan sekuat tenaga memasukkan kontolnya hingga mentok ke tenggorokan perempuan cantik itu.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

“Aarggghhh….!!! Ini kuberikan kau maduku, lonteku…!!!” teriak Dewo keenakan, lalu srrreerrrr… cruuut… crtuuut… air maninya menembak kencang beberapa kali ke dalam kerongkongan Nyai Siti. Karena sudah menancap begitu dalam, hingga tanpa perlu menelan, pejuh Dewo sudah meluncur masuk ke dalam tenggorokan Nyai Siti.

Untuk beberapa Dewo membiarkan kontolnya tetap menancap di mulut Nyai Siti, ia menahannya sebentar hingga benda itu melemas dan tidak tegang lagi. Baru kemudian Dewo melepaskan kontolnya sambil membuka kain sarungnya. Terlihat muka Nyai Siti memerah di bawah sana, namun wanita itu nampak senang bisa melayani kontol Dewo dengan mulutnya.

Istri Kyai Kholil itu berdiri dan kemudian berkata kepada Dewo, “Terima kasih, Tuanku, sudah bersedia menggunakan mulutku untuk dientot sama kontolmu.”

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Dewo hanya tersenyum dan duduk kembali di kursi sambil meminum sisa kopinya yang mulai mendingin. Nyai Siti membenahi jilbab dan bajunya sebentar sebelum kembali melanjutkan acara memasaknya. Dengan cepat ia mengangkat masakannya yang sudah matang dan kemudian menghidangkannya di meja makan.

“Tuan Dewo mau makan nasi atau mau mandi dulu?” tanya Nyai Siti saat Dewo merangkul dan mulai menggerayangi tubuh sintalnya.
“Sebentar, lonteku, aku masih mau merokok dan menikmati tubuhmu dulu,” jawab Dewo sambil memenceti payudara Nyai Siti yang bulat besar dengan kedua tangannya.

Nyai Siti membiarkannya, dengan pasrah ia menerima apapun perlakuan Dewo, termasuk saat laki-laki itu membuka kancing baju gamisnya dan mulai menyusu di kedua puting payudaranya yang mungil kemerahan. Dewo menghisapnya dengan rakus dan kencang, bagai bayi besar yang kehausan ia bergantian menghisap puting Nyai Siti dengan mulutnya yang bau asap tembakau. Dijilatinya puting yang masih nampak indah itu sambil sesekali menggigitinya gemas kalau Nyai Siti tidak mau merintih dan mendesis keenakan.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Beberapa saat mereka berada dalam posisi seperti itu hingga kontol Dewo yang tadinya lemah lunglai kini mulai bangkit kembali. Dewo segera menyuruh Nyai Siti untuk mengulumnya agar benda itu bisa tambah keras dan menegang sempurna. Dengan patuh Nyai Siti melakukannya. Wiwik yang melihat dari pekarangan belakang sebenarnya ingin ikut, tapi tanpa dipanggil oleh Dewo, ia tidak berani untuk mendekat.

Sementara itu di kamar Dewo, Rohmah terlihat mulai terbangun. Huuuuahhhhhh…!!! gadis itu membuka matanya dan menguap sambil mencoba meregangkan tubuhnya yang telanjang. Beberapa cupangan tampak membekas di lehernya yang jenjang dan putih mulus. Sedangkan payudaranya yang mungil dan baru tumbuh terlihat memerah seperti bekas jari yang meremas dengan kuat sekali.

Bahkan pantatnya juga memerah akibat dipukul tangan kasar Dewo saat mengentot anus dan memeknya. Rohmah hanya tersenyum puas saat mengingat semuanya, saat ia melayani Dewo seorang diri tadi malam. Memang sangat sakit dan melelahkan, tapi hasilnya setimpal. Ia mencapai klimaks tujuh kali, sementara Dewo cuma dua kali orgasme.

Tersenyum penuh kepuasan, Rohmah beranjak dari tempat tidur. Dengan hanya memakai handuk ia keluar dari kamar. Langkahnya sedikit terhenti saat melihat Uminya yang asyik dientot oleh Dewo di dapur. Nyai Siti tersenyum melihat kedatangan anaknya, bajunya sudah awut-awutan, dengan kontol Dewo keluar masuk dengan cepat dari arah belakang tubuhnya.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

“Sudah bangun kamu, lonte cilikku.” sapa Dewo sambil meremas-remas bokong besar Nyai Siti, penuh nafsu ia terus menusukkan kontolnya ke memek perempuan cantik itu.

Rohmah tersenyum dan menghampiri mereka, ia diam saja saat Dewo merenggut handuknya hingga terlepas.

“Buat apa pakai ginian.” hardik Dewo. Ia lalu menyuruh Rohmah agar mamanggil Wiwik supaya lekas bergabung bersama mereka. Pagi ini, Dewo ingin membuka hari dengan menyetubuhi mereka bertiga secara bergantian.

Kini ketiganya sudah berkumpul di ruang dapur, menunggu Dewo yang sebentar lagi akan menggunakan tubuh mereka. Dewo memeluk ketiga wanita itu dan dengan bergiliran menciumi bibir mereka. “Siapa dulu yang akan menemaniku?” tanyanya menantang.

Wiwik yang pertama menjawab, “Terserah tuan siapa yang akan dipilih, kami hanya menunggu giliran saja, karena kami tahu bahwa kontol Tuan sangat perkasa,” jawab adik Nyai Siti itu.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Dewo tersenyum mendengar jawaban Wiwik. “Karena kamu yang bicara duluan, sekarang ayo temani aku ke dalam kamarmu, Lonteku. Untuk kalian berdua, tunggulah aku di kamar masing-masing.”

Rohmah dan Nyai Siti cepat mengangguk tanda mengerti.

Wiwik kemudian menggandeng tangan Dewo dengan mesra menuju kamarnya. Sesampainya di dalam, Dewo segera memeluk Wiwik dari belakang sambil berbisik, “Aku akan ngentot kamu dengan romantis, Lonteku.”

Wiwik hanya tersenyum mendengarnya. Tangan Dewo mulai beraksi dengan meremas buah dadanya sambil menciumi leher dan tengkuknya. Wiwik hanya pasrah menerima semua itu. Malah tanpa disuruh, ia segera membuka semua pakaian Dewo sampai laki-laki tua itu telanjang bulat. Wiwik kemudian memagut bibir Dewo sambil melingkarkan tangannya di lehernya, dan dengan perlahan ia mencium serta menjilati leher Dewo sampai turun ke dada, dan seperti bayi yang kehausan, Wiwik menyedot puting Dewo berulang kali sambil meremas-remas dadanya.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Setelah puas bermain di bagian dada, ciuman Wiwik terus berlanjut ke selangkangan Dewo dan dengan sepenuh hati ia mulai menjilat, mengulum, dan menghisap kontol panjang Dewo, bahkan pelirnya pun ia sedot-sedot. Semakin lama ulah Wiwik menjadi semakin jorok, ia meminta Dewo agar rebah telentang sambil mengangkat kedua kakinya.

Dewo yang tahu apa yang diinginkan oleh Wiwik, segera mengangkat kakinya ke atas dan dipegangnya dengan tangan. Di bawah, Wiwik mulai beraksi, lidahnya menyapu anus Dewo dari atas ke bawah, bahkan dengan nakalnya dia memasukkan lidahnya untuk menyedot dan menghisap lubang hitam itu. Bahkan ia menekan-nekan hidungnya di lubang anus Dewo. Bokep Barat

Setelah puas, Wiwik kemudian naik ke atas ranjang dan berkata, “Silahkan memakai tubuhku, Paman Dewo.”

Dewo pun beraksi, kontolnya yang sudah ngaceng berat sudah tidak sabar untuk melakukan penetrasi ke dalam vagina sempit Wiwik. Dia segera menyingkap kain jarit dan melepas celana dalam Wiwik. Tanpa basa-basi, Dewo langsung menghujamkan kontolnya menembus vagina sempit gadis itu.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

“Ahhhh…” desah Wiwik antara sakit dan suka. Tidak sampai lima menit, ia sudah mencapai orgasmenya yang pertama akibat genjotan Dewo. Sekitar 10 menit digenjot tanpa henti, memek Wiwik nampak membengkak parah dan memerah, bahkan ada sedikit darah karena tergesek kontol Dewo yang keras dan panjang.

Dewo sendiri masih belum orgasme, malah dia meminta Wiwik untuk menyepong lagi kontolnya, dan kemudian menembusi anus gadis itu tanpa ampun. Wiwik mendesah, mengerang antara sakit dan nikmat. Sepuluh menit Dewo menyodominya, laki-laki itu baru mencabut kontolnya dan kemudian menduduki buah dadanya yang masih setengah terbuka berbalut kebaya.

Dewo melipat kakinya dan tangannya meraih kepala wiwik. Dia ingin orgasme di mulut Wiwik dengan melakukan deep throat. Tidak sampai lima menit, laki-laki itupun muncrat di dalam tenggorokan Wiwik. Kenikmatan yang diberikan oleh Dewo membuat badan Wiwik remuk redam, tapi ia menyukainya. Tak lama Wiwik pun tertidur karena kecapekan melayani nafsu bejat Dewo.

Dewo yang masih punya tanggungan kemudian keluar dari kamar Wiwik dengan tubuh tetap telanjang, dia langsung menuju kamar si Rohmah. Sesampainya disana, Rohmah dengan ganas langsung memagut bibirnya. Tidak lama kemudian, gadis yang baru beranjak dewasa itu langsung menyepong kontolnya. Setelah kontol Dewo mengeras, Rohmah dengan genitnya langsung naik ke atas ranjang dan menungging dengan jarit diangkat sampai ke pinggang, solah-olah meminta kontol Dewo untuk masuk ke dalam anus dan vaginanya. Melihat aksi Rohmah, Dewo pun tanpa ampun mengentotnya di anus dan vagina, dan terakhir di mulut, sampai Rohmah kecapekan dan kemudian tertidur pulas menyusul Wiwik.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Melihat Rohmah sudah tidak sanggup lagi dientot, Dewo dengan santainya meninggalkan gadis itu untuk beranjak menuju kamar Nyai Siti, gundik tersayangnya. Sesampainya di kamar wanita cantik itu, Dewo mendapati Nyai Siti sedang duduk di atas ranjang menunggu kedatangannya. Untuk yang terakhir ini Dewo berniat melakukan seks dengan romantis.

Dia mendatangi Nyai Siti, kemudian mencium keningnya dan mengajak pemanasan terlebih dahulu. Mulut Dewo memagut bibir Nyai Siti sambil tangannya melepas kancing kebaya Nyai Siti satu demi satu. Kemudian dia melonggarkan BH Nyai Siti, ia sengaja tidak melepas semuanya agar nampak sensual baginya. Dewo melanjutkan dengan mengangkat jarit Nyai Siti ke atas sampai pinggang, ia sedikit terkejut saat mendapati Nyai Siti yang ternyata tidak memakai celana dalam.

Tersenyum penuh kepuasan melihat kenakalan lontenya, Dewo kemudian merangkak naik ke atas buah dada Nyai Siti yang bulat besar dan mendudukinya sambil tangannya mengangkat kepala Nyai Siti dan menyodorkan kontolnya. Nyai Siti pun dengan penuh nafsu mulai menyepong kontolnya. Dewo merintih menikmatinya. Sementara batangnya diemut, ia leluasa bermain-main dengan gundukan payudara Nyai Siti. Dewo meremas dan memencetinya sambil berulang kali memilin putingnya yang mungil kemerahan.

Setelah dirasa cukup, Dewo kemudian turun dari dada Nyai Siti dan kemudian mengangkat kaki wanita cantik itu ke pundaknya, dengan begitu memek Nyai Siti yang sudah basah dan menganga lebar bisa terlihat jelas di depan kontolnya. Dewo segera memasukinya.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

“Ahh… enak… terus, Mas Dewo… genjot aku sesukamu… kontolmu enak… akan kulakukan apapun demi kontolmu…!!!” erangan dan racauan Nyai Siti membuat Dewo semakin bersemangat menggenjot istri Kyai Kholil itu. Berbagai macam gaya mereka lakukan bersama, mulai konvensional, menungging, menyamping, bahkan women on top. Persetubuhan mereka baru diakhiri setelah Dewo menggenjot anus dan mulut Nyai Siti, serta berejakulasi di tenggorokan perempuan cantik berjilbab itu.

Hampir tiga jam mereka melakukan persetubuhan. Dewo yang kelelahan tidur terlentang, sedangkan Nyai Siti tertidur di selangkangan Dewo dengan mulut masih mengulum kontol laki-laki tua itu, seperti bayi yang lagi menyusu pada ibunya.

Begitulah, kini Dewo sudah biasa menggunakan tubuh ketiga wanita tersebut untuk dijadikan budak seksnya. Bahkan kini fantasi Dewo semakin liar, dia akan menggunakan ketiga wanita tersebut untuk mendapatkan semua wanita muda yang sudah bersuami atau masih perawan untuk diserahkan kepadanya untuk dientot. Dengan bantuan kharisma dan nama besar Nyai Siti, Dewo yakin bisa melakukannya.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Kemarin tak sengaja Dewo melihat Imah, ibu satu anak yang suaminya merantau ke luar pulau. Saat itu Dewo baru pulang dari kerjaan mencangkul di sawah. Dadanya berdesir manakala melihat kecantikan Imah, apalagi wanita itu memakai kaos tipis yang mencetak jelas bentuk tubuhnya yang sintal meski dia berjilbab. Timbul pikiran kotor Dewo untuk bisa mencicipi tubuh Imah. Ia pun segera mengatur siasat.

Setibanya di rumah, Dewo segera mencari Nyai Siti. Ia tidak memanggil perempuan cantik itu, tetapi langsung mencari ke kamarnya. Kebetulan hari ini Kyai Kholil sedang tidak ada di rumah, laki-laki itu mendapat undangan mengisi pengajian ke desa sebelah, baru nanti sore pulangnya.

Dewo yang sudah hafal betul kebiasaan Nyai Siti, dengan perlahan melongokkan kepala. Jam segini, istri Kyai Kholil itu selalu tidur siang. Benar saja, dilihatnya Nyai Siti tengah terlelap menggunakan daster lengan panjang. Rambutnya digerai ke punggung, tidak ada jilbab panjang yang menutupi seperti biasanya.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Setelah menutup pintu, dengan badan basah penuh keringat, Dewo kemudian melepas celana kolornya dan perlahan naik ke atas ranjang. Dihampirinya Nyai Siti yang masih tetap terlelap, sama sekali tidak menyadari kehadirannya. Dewo lalu mengulurkan kontolnya yang sudah menegang ke depan mulut perempuan cantik itu dan menggesek-gesekkannya lembut disana. Sambil melakukannya, Dewo juga mulai meremas-remas payudara Nyai Siti yang bulat besar, yang masih tertutup baju daster. Dewo memijit-mijitnya dengan keras hingga membuat Nyai Siti terbangun tak lama kemudian.

”Ah, apa… eh, Mas Dewo,” gagap Nyai Siti, lalu tersenyum begitu melihat siapa yang duduk telanjang di depannya. Dan senyumnya berubah semakin lebar manakala melihat kontol panjang Dewo yang telah berdiri menantang di depan hidungnya. Nyai Siti segera menangkapnya dengan menggunakan mulut dan lekas mengulumnya begitu nafsu.

Sambil mengentot mulut Nyai Siti, Dewo berbisik, ”Nyai, aku perlu bantuanmu.” tangannya masuk ke dalam daster Nyai Siti untuk memegangi payudara istri Kyai Kholil itu secara langsung.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

”Demi kontolmu, aku rela melakukan apapun, Mas.” jawab Nyai Siti dengan mulut penuh kontol.

Sambil mulai menelanjangi tubuh sintal Nyai Siti, Dewo pun membisikkan sesuatu, dan terlihat Nyai Siti hanya mengangguk mengiyakan. Dewo kemudian mencium mulut Nyai Siti sebagai ungkapan rasa terima kasihnya. Nyai Siti hanya bisa pasrah, dengan tetap berpelukan, mereka terus bercumbu.

Tangan Dewo menggerayangi tubuh mulus Nyai Siti yang kini sudah telanjang total. Nyai Siti yang juga terbakar nafsunya, sambil memegang dan mengocok-ngocok kontol Dewo, berinisiatif menjilati leher dan dada laki-laki tua itu. Meski tubuh Dewo bau keringat, Nyai Siti tampak tidak peduli. Malah ia seperti menyukainya, ia terus memainkan puting Dewo dengan menghisap dan menjilatinya penuh nafsu.

Dewo yang juga sudah telanjang, senang-senang saja tubuhnya disapu oleh lidah Nyai Siti. Tapi ia tidak ingin berlama-lama dalam bercumbu, cepat ditariknya tangan Nyai Siti ke belakang dan kemudian diikatnya dengan tali. ”Sebagai hadiah bagi Nyai, akan kuberikan kesenangan kepadamu hari ini.” kata Dewo sambil menyumpalkan celana dalamnya ke mulut Nyai Siti.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Nyai Siti hanya mengangguk saja. Ia tampak pasrah, tapi tatapan matanya menyiratkan tanda tanya besar dengan apa yang akan dilakukan oleh si Dewo kali ini.

Setelah menyumpal mulut Nyai Siti, Dewo kemudian mengambil guling untuk mengganjal perut Nyai Siti. Dia juga menarik kaki Nyai Siti yang menggantung kemudian diikatnya ke kanan dan ke kiri. Dengan posisi tengkurap, kini tubuh Nyai Siti tampak menungging indah. Dewo tersenyum saat melihatnya, sekarang waktunya untuk beraksi. Diolesinya lubang anus Nyai Siti dengan ludahnya sampai menjadi basah, ia juga meludahi ujung kontolnya sendiri. Setelah dirasa cukup, barulah ia mempertemukan keduanya.

”Hmph…” rintih Nyai Siti saat kontol panjang Dewo menerobos lubang anusnya. Ia tidak bisa mengaduh ataupun berteriak karena mulutnya disumpal Dewo dengan celana dalam.

Sambil mulai menggenjot tubuhnya, tangan Dewo ikut beraksi. Dengan gemas ia meremas-remas payudara Nyai Siti yang menggantung indah. Juga sesekali menampar pantat Nyai Siti yang bulat besar hingga jadi memerah. Tak lupa ia mengobok-ngobok memek Nyai Siti dengan dua jari hingga membuat perempuan cantik itu orgasme tak lama kemudian.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

”Hmph… umph…” Nyai Siti menjerit, tapi suaranya teredam oleh sumpalan celana dalam Dewo. Hanya kucuran air cintanya yang begitu deras yang bisa menjadi petunjuk kalau istri Kyai Kholil itu sedang mengalami nikmat yang amat sangat.

Dewo yang keenakan menggenjot anus Nyai Siti hampir ikut meledak juga, tapi untung ia cepat sadar. Cepat ditariknya kemaluannya dan diarahkannya ke mulut Nyai Siti. Dilepaskannya sumpalan di mulut perempuan cantik itu, ”Emut kontolku, Nyai!” perintahnya.

Dengan mulut kering akibat banyaknya air liur yang terserap oleh celana dalam Dewo, Nyai Siti melahap kontol itu dan mulai mengulumnya.

”Kamu haus, Nyai? Nih, aku berikan madu untukmu…” kata Dewo sambil memompa kontolnya hingga mentok ke tenggorokan Nyai Siti. Tidak berapa lama, ia pun orgasme di mulut Nyai Siti, spermanya yang kental berhamburan memenuhi mulut Nyai Siti.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Dengan badan remuk redam tapi nikmat, Nyai Siti berusaha menelan semuanya. Ia mulai menyukai rasa pejuh Dewo. Dewo yang kelelahan, dengan senyum penuh kepuasan berbaring di tempat tidur Nyai Siti. Diperhatikannya istri Kyai Kholil yang cantik itu, yang kembali mengenakan daster dan jilbabnya.

”Mas, aku siapkan makan siang ya…” kata Nyai Siti sambil melangkah gontai keluar dari kamar.
”Jangan lupa rencana kita nanti malam, Nyai.” Dewo mengingatkan. Bagaikan raja, itulah Dewo yang kini sudah menguasai tubuh dan fikiran Nyai Siti.

Nyai Siti hanya mengangguk lemah dan berlalu menuju dapur.

Malamnya berjalan seperti perkiraan Dewo, Nyai Siti pulang dari Masjid bersama Imah dan seorang tetangga mereka yang lain. Dewo sudah memasang pelet di depan pintu, siapapun yang melewatinya akan menuruti kata-kata Dewo, tidak peduli laki-laki maupun perempuan. Dewo bekerja keras untuk yang satu ini, ia harus mengerahkan semua ilmunya untuk mewujudkannya, dan berharap semoga saja pelet itu bisa bekerja sempurna.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Dengan alasan ingin memperlihatkan sesuatu, Nyai Siti mengajak Imah untuk mampir sebentar ke rumahnya. Sedangkan tetangga yang lain, karena umurnya terlalu tua -yang pasti tidak disukai oleh Dewo- dengan halus diminta pulang oleh Nyai Siti. Untung orangnya mau, dan sepertinya Imah juga tidak curiga. Dari dalam kamarnya, Dewo memuji kemampuan Nyai Siti dalam memainkan kata-kata.

Beriringan bersama Imah, Nyai Siti berjalan melewati pintu depan. ”Tunggu disini ya, Im. Saya ambilkan dulu barangnya.” kata Nyai Siti, ia menyuruh Imah untuk menunggu di ruang tamu. Dari gelagatnya, Dewo bisa menebak kalau ilmu peletnya bekerja, Imah tampak bingung dan hilang kesadaran. Pandangannya kini menjadi kosong.

Nyai Siti segera mendatangi Dewo yang menunggu di kamar. ”Mas, dia sudah siap.” lapornya begitu pintu sudah tertutup.
Dewo tersenyum sambil memeluk tubuh sintal Nyai Siti, ”Kamu pintar, tunggu disini ya, aku mau nemui dia dulu.” setelah mencium bibir Nyai Siti, Dewo pun beranjak keluar dari kamar menuju ruang tamu.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

“Imah, tumben mampir?” tanya Dewo dari belakang, mengagetkan Imah yang sedang termenung, bingung kenapa gairah dan birahinya tiba-tiba melonjak seperti ini.
”I-iya, ada perlu sama Nyai Siti.” jawab perempuan beranak satu tersebut.
”Boleh aku duduk di sini?” tanya Dewo pura-pura bersikap sopan, padahal dalam hati ia tengah merapal mantra untuk dipakai memperkuat ilmu peletnya.
“S-silakan,” kata Imah dengan muka memerah.
”Kamu cantik, bikin celanaku jadi sesak aja,” goda Dewo terus terang.
Imah menundukkan kepala, mukanya jadi makin memerah. ”Ah, Pak Dewo bisa aja.” sahutnya dengan dada berdebar keras, tak urung matanya melirik selangkangan Dewo yang memang menonjol besar.
”Sudah berapa lama suamimu pergi merantau?” tanya Dewo.
”Tiga tahun,” jawab Ima.
”Jadi tiga tahun ini kamu kedinginan dong,” goda Dewo. ”Aku bisa menghangatkanmu lho.” tambahnya berani.

Imah diam dan pandangannya menerawang. Ia berusaha menarik napas yang makin lama semakin terasa sesak. Gemuruh di dadanya juga terasa terus menggelora. Perempuan itu memainkan jemarinya, tampak berpikir antara menolak atau menerima ajakan Dewo. Kalau dalam kondisi normal, Imah tentu akan murka digoda seperti itu. Tapi sekarang, dengan kondisi dipelet seperti sekarang ini, ia malah jadi salah tingkah. Tentu saja, karena pelet Dewo memang mustahil untuk dilawan.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

“Bagaimana, Im. Kamu mau?” tanya Dewo sambil meniupkan nafasnya yang berisi jampi-jampi ke kuduk Imah.

Diserang dengan dosis berlipat-lipat seperti itu, Imah yang pada dasarnya memang tidak kuat iman, takluk dengan mudah. Nyai Siti saja menyerah, apalagi dia yang memang haus akan sentuhan laki-laki. Dengan mata menatap sayu, perlahan Imah berdiri dan meraih tangan Dewo. ”Pak Dewo, ohh… lakukan! Cepat setubuhi aku!

Puaskan aku dengan kontol besarmu itu! Kumohon…” pintanya penuh nafsu.
Dewo menyeringai. ”Dengan senang hati, mbak Imah.” sahutnya sambil membimbing Imah masuk ke dalam kamar. Nyai Siti yang sudah menunggu, segera membantu Dewo menelanjangi Imah. Saat istri Kyai Kholil itu ingin ikut melepaskan pakaiannya, Dewo lekas melarang.

”Tidak sekarang, Nyai. Aku ingin total ngentotin dia, Nyai jangan ganggu. Nanti Nyai aku kasih jatah sendiri.” kata Dewo.
Dengan agak marah dan kecewa, Nyai Siti keluar dari kamar tanpa berkata apa-apa lagi. Dewo segera menutup pintu dan beralih menghadapi Imah yang sudah duduk pasrah di pinggiran tempat tidur.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

”Akan kupuaskan kau malam ini, budakku yang baru!” kata Dewo sambil memeluk tubuh montok Imah dari belakang dan menciumi leher serta bahunya yang terbuka.

”Hmm…” melenguh kegelian, Imah memegang tangan Dewo dan ditangkupkan ke arah buah dadanya. Dewo segera meremas-remasnya perlahan. Ukurannya sedikit lebih kecil dari milik Nyai Siti, tapi terasa begitu lembut dan padat. Maklum, usia Imah memang lebih muda dari Nyai Siti. Mereka selisih 8 tahun. Tubuh Imah juga lebih kelihatan ramping dan menggoda, hanya karena kecantikan Nyai Siti lah yang membuat Dewo tetap menganggap istri Kyai Kholil itu sebagai gundiknya yang nomor satu.

”Ahh…” Imah merintih perlahan dan membalikkan badannya. Mereka masih terus berpelukan. Remasan Dewo semakin lama semakin terasa keras dan ganas. Imah yang mengerti kalau nafsu Dewo sudah mulai bangkit, kini mendesah dan menggesek-gesekkan pipinya ke pipi Dewo. Bibirnya mengulum daun telinga Dewo dan mendesah manja disana.

“Ohh… Pak Dewo, sudah sejak lama aku menginginkan yang seperti ini.” bisik Imah.
“Iya, mbak Imah, aku akan memuaskanmu malam ini.” balas Dewo sambil menciumi telinga Imah. Ia segera membaringkan dan menindih tubuh ibu muda beranak satu ke atas ranjang. Sambil mulai menciumi bibir, leher dan pipinya, Dewo merapatkan tubuh ke badan montok Imah. Bokep Jepang

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Tangan Imah dengan cekatan membuka kancing baju Dewo saat laki-laki itu menyusuri pangkal buah dadanya dengan lidah. Kulit Imah yang putih mulus menciptakan siluet yang sangat indah saat diterpa cahaya lampu kamar yang remang-remang. Imah melanjutkan aksinya dengan melepas ikatan sarung Dewo. Dalam beberapa detik, mereka sudah sama-sama telanjang sekarang.

”Auw, Pak Dewoo…” rintih Imah saat Dewo memilin dan meremas putingnya begitu keras. Laki-laki itu juga membenamkan mulutnya ke belahan payudara Imah yang mulus terbuka, yang terasa begitu empuk dan lembut saat ia menciumi permukaannya.

Imah membalas dengan meraih dan mengusap-usap kontol Dewo yang sudah menegang penuh. Benda itu tampak begitu panjang dan kokoh, mengganjal di perut Imah bagai tonggak kayu yang tidak bisa patah. Dewo menaikkan pantatnya agar Imah bisa memainkan penisnya begitu rupa. Ia juga memutar tubuhnya agar mereka bisa memainkan alat kelamin masing-masing. Entah kenapa, dengan Imah, Dewo tidak bisa berlaku kasar.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Kini di hadapannya tersaji memek sempit Imah yang sudah memerah basah. Dengan penuh nafsu Dewo menjilat dan memainkan tonjolan daging kecil yang ada di bagian depannya. Imah membuka pahanya lebih lebar agar memudahkan Dewo dalam melakukan aksinya.

“Ough… Pak Dewo, terus… ahh!” pekik Imah saat Dewo menjilat dan menjepit itilnya dengan menggunakan bibir. Ia menghentakkan kepala dengan keras ke atas bantal untuk meluapkan rasa nikmatnya. Imah merengek-rengek agar Dewo meneruskan aksinya tanpa perlu buru-buru melancarkan serangan terakhir.

Dewo yang sangat suka melihat bentuk memek Imah, terus menggerakkan bibirnya naik turun. Ia menyapu itil Imah berkali-kali hingga membuat lorongnya yang sempit jadi semakin basah dan lengket. Saat sudah banyak cairan yang mengalir keluar, Dewo segera menjilat dan menelannya dengan senang hati.

Terengah-engah, Imah menatap Dewo yang kini berdiri mendekatinya. Diperhatikannya kontol laki-laki itu yang begitu besar dan panjang. Punya suaminya dulu tidak ada apa-apanya dibanding ini. Imah menelan ludah, terlihat gentar dan takut, namun dalam hati juga berteriak gembira karena yakin sebentar lagi akan merasakan kenikmatan seks yang sesungguhnya.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

”Emut kontolku, mbak!” pinta Dewo.

Sama seperti Nyai Siti, Imah awalnya juga kesulitan. Namun setelah menemukan ritme dan iramanya, iapun bisa melakukannya dengan lebih baik. Memang lebih nikmat sepongan Nyai Siti, tapi tetap saja Imah sanggup membuat Dewo melenguh keenakan.

”Ehm, terus, Mbak. Yah, begitu! Terus!” rintihnya dengan tangan terulur untuk meremas-remas bulatan payudara Imah yang menggantung indah.

Beberapa saat mereka dalam posisi seperti itu. Dewo memegangi kepala Imah dengan tangan kirinya dan menekannya kuat-kuat ke pangkal pahanya, membuat kontolnya yang panjang masuk seluruhnya. Imah ingin tersedak dan muntah karenanya, namun tidak bisa karena Dewo buru-buru menarik burungnya begitu wajah Imah sudah memerah. Begitu terus berulang kali hingga Dewo kembali tertarik untuk menciumi payudara besar milik Imah.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Ditindihnya lagi tubuh perempuan cantik itu. Kedua tangannya segera meremas-remas payudara bulat Imah. Kepalaku menjelajahi permukaanya yang halus mulus, yang keempukannya mengingatkan Dewo pada balon berisi air. Putingnya yang mungil kemerahan, berkali ia cucup dan gigit-gigit pelan hingga membuat Imah merintih tak tahan.

Sambil meremas ujung bantal, Imah menggesek-gesekkan ujung kontol Dewo ke bibir vaginanya. “Auhh… ayo, Pak Dewo… lakukan! Entoti aku! Penuhi aku dengan kontolmu!” ia merintih pelan saat tangan kiri Dewo mulai menjalar di pangkal pahanya. Laki-laki itu memasukkan jari tengah ke belahan memek Imah yang sempit.

”Ahh… geli, Pak! Jangan!” desis Imah begitu Dewo mulai mengocoknya. Ia membalas dengan mengusap dan meremas kontol Dewo kuat-kuat.

Dewo melanjutkan aksinya dengan menciumi seluruh bagian tubuh Imah yang putih seksi, terutama tonjolan payudaranya. Dewo melumatnya berkali-kali hingga menciptakan beberapa cupangan di permukaannya yang bulat besar. Terasa memek Imah sudah semakin basah dan panas. Dewo kembali menjilat dan menelan semua cairannya. Begitu juga Imah, ia kembali mengulum kontol panjang Dewo hingga mereka saling menghisap kemaluan sekarang.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Kontol Dewo sudah terasa mengeras maksimal. Kepalanya yang memerah dan berdenyut-denyut tampak angker dan menakutkan. Inilah saatnya. Dengan posisi menindih tubuh molek Imah, Dewo pun mulai menusukkan batang kontolnya. Semuanya berlangsung sangat cepat, tahu-tahu kontol Dewo sudah ditelan oleh memek Imah yang sempit. Terasa begitu hangat dan lembab. Dewo merintih merasakan betapa ketatnya lorong vagina Imah.

”Oughh… Pak Dewo!” rintih Imah saat pinggul Dewo mulai bergerak naik turun mengocok liang vaginanya. Ia berusaha mengimbangi dengan memutar pinggul dan menaik-turunkan pantatnya perlahan. Kakinya menjepit paha Dewo, sambil kadang dikangkangkan lebar-lebar kalau Dewo menusuk terlalu keras.

”Terima ini, akan kubuat kau tidak bisa melupakan persetubuhan ini.” ancam Dewo sambil menciumi bahu dan dada Imah. Beberapa kali ia menggigit putingnya sampai meninggalkan bekas kemerahan yang sangat banyak. Jepitan dan sempitnya memek Imah membuat Dewo lupa diri, ia benar-benar didera oleh rasa nikmat yang luar biasa.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

Laki-laki itu bergerak semakin cepat dan mulai merasakan aliran yang tidak terkendali di dalam tubuh tuanya. Tapi Dewo tidak ingin mengeluarkannya sebelum Imah orgasme duluan, pantang bagi dia untuk kalah oleh perempuan. Maka Dewo pun menurunkan irama permainannya. Kini Imah yang bergerak-gerak liar, berusaha mengejar kenikmatan seksual dengan sisa-sisa tusukan kontol Dewo.

Imah yang sudah begitu bergairah, sampai juga ke puncak sesaat kemudian setelah mengeluarkan teriakan keras dan panjang. “Aah… Pak Dewo, ouhh…” Tubuhnya mengejang dan pantatnya naik. Untuk memaksimalkan kepuasannya, maka Dewo menekan kontolnya semakin dalam ke lorong vagina perempuan cantik itu. Terasa cairan kewanitaan Imah menyembur deras menyiram batang penis Dewo, sebagian menetes keluar membasahi sprei.

Sejenak mereka beristirahat tanpa Dewo mencabut penisnya. Setelah beberapa lama, begitu Imah terlihat sudah mulai tenang, maka Dewo memberikan isyarat untuk doggy style. Ia dorong tubuh montok Imah agar mengambil posisi tengkurap. Sekarang wanita beranak satu tersebut sudah berbaring membelakangi Dewo dengan memek mengintip malu-malu dari celah-celah pahanya yang putih mulus. Dewo mengusap dan menjilatinya sebentar, namun bukan itu sasarannya kali ini. Dengan ludahnya Dewo membasahi lubang anus Imah.

Cerita Ngewe Petualangan Kakek Bejat Berlanjut

”Aku ingin mengambil perawanmu yang ini, boleh?” tanya Dewo dengan maksud tidak ingin ditolak.
Tersenyum mengiyakan, Imah menganggukkan kepala. ”Silahkan, Pak Dewo. Lakukan apapun yang kau mau pada tubuhku!” sahutnya.

Imah menaikkan pantatnya sedikit saat ujung kontol Dewo terasa mulai menyundul lubang anusnya. Dewo menekan dan bless… dengan diiringi pekikan tertahan dari Imah, kontol Dewo yang masih kaku dan keras pun masuk seluruhnya. Sambil berpegangan pada pinggul Imah yang besar, Dewo mulai menggenjot tubuhnya. Ia menusuk lubang belakang Imah berulang kali hingga ia merasa hampir mencapai puncak. Dewo segera menarik batang penisnya dan mengarahkannya ke wajah cantik yang sudah terpejam pasrah.

”Terima ini, lonte baruku!” geram Dewo dengan nafas terengah-engah. Dari ujung kontolnya, menyemprot cairan kental yang amat banyak, membasahi mulut dan hidung bangir Imah. Nonton Bokep

Menerima dengan senang hati, Imah lekas meratakannya ke seluruh wajah sebelum cairan itu jadi kering. Wajahnya kini jadi tampak licin dan mengkilat oleh lendir Dewo. Setelah itu mereka sama-sama terbaring lemas.

Dengan tubuh lelah, Dewo mengantar Imah sampai pintu depan. Cara jalan wanita itu jadi aneh akibat tusukan kontol Dewo yang bertubi-tubi di dua lubangnya. Mereka berjanji untuk bertemu lagi dalam waktu dekat.
”Mainlah ke rumahku. Mulai saat ini, tubuhku adalah milikmu.” kata Imah sebelum mereka berpisah.
Dewo tersenyum dan mengiyakannya. Bertambah lagi daftar budak nafsunya selain Rohmah, Wiwik dan Nyai Siti.

 

Related Post

  • Cerita Ngewe Persetubuhan di Tengah Hutan 150x150

    Cerita Ngewe Persetubuhan di Tengah Hutan

    Cerita Ngewe Persetubuhan di Tengah Hutan - Awan semakin gelap, mendung yang menggantung menandakan sebentar lagi akan hujan. Pakde Marto menyuruh Surti membenahi ceret air dan rantang makanannya
  • Cerita Ngewe PRT Montok Keluarga Bibi 150x150

    Cerita Ngewe PRT Montok Keluarga Bibi

    Cerita Ngewe PRT Montok Keluarga Bibi - Namaku adalah Bayu, aku masih kuliah semester 5 di salah satu universitas di ibukota. Aku adalah mahasiswa rantau, berasal dari tanah sunda. Orang tuaku
  • Cerita Ngewe Sama PSK Langganan 150x150

    Cerita Ngewe Sama PSK Langganan

    Cerita Ngewe Sama PSK Langganan - Nama saya jimi (26 thn), Asal medan, dan Besar di kota Jember karena Orang tua berdomisili Di Jember, saya telah bekerja di sebuah perusahaan di Surabaya, Selepas
  • Cerita Ngewe Pesta Pelepasan Masa Lajang 150x150

    Cerita Ngewe Pesta Pelepasan Masa Lajang

    Cerita Ngewe Pesta Pelepasan Masa Lajang - Dateline satu minggu membuatku pusing, di mana aku harus cari uang untuk melangsungkan acara pernikahanku dengan Naomi? Aku sangat galau. Tabunganku tidak
  • Cerita Ngewe Dokter Ganteng Tapi Cabul 150x150

    Cerita Ngewe Dokter Ganteng Tapi Cabul

    Cerita Ngewe Dokter Ganteng Tapi Cabul - "Perkenalkan namaku Ronald", sapa seorang pria muda ganteng dengan senyum manis. Pakaiannya putih seperti seragam seorang dokter. Dalam ruangan itu ada