Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

BANDARGAME - Agen Super 10 | Agen Samgong Online | Agen Ceme Online | Bandar Ceme Online | Agen Domino QQ | Agen Poker | Poker Online

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua – Sejak kecil aku sudah yatim piatu. Aku hidup dari “belas kasihan” sodara2 almarhum kedua ortu aku. Hidup saja sudah susah untuk dijamin keluarga ortu apalagi sekolahku. Ketika aku SMU, tidak ada lagi yang mau membiayai sekolahku sehingga aku harus dropout dari sekolah karena menunggak uang sekolah 3 bulan.

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

Padahal saat itu baru taun pertama. Ya terpaksalah, atas bantuan cowokku aku kerja di toko pakean pantai disatu mal besar. Paling tidak aku punya uang walaupun dikit untuk membiayai hidupku dengan sangat pas pasan. Baiknya cowokku mau membantu biaya hidupku sehari2, sehingga aku gak sampai kelaparan. Aku sudah males minta tolong ke sodara ortu karena kaya ngemis kalo minta tolong mereka, biar gini aku masi punya harga diri dan aku gak rela harga diriku mereka injak2.

Mereka juga sudah tidak perduli ma aku, jadi ketika aku gak perna nongol kerumah mereka, mereka juga gak ambil pusing. Ketika kau kerja, mereka nyuru aku pake kostum khusus, karena tokonya menjual pakean dan peralatan pantai, aku disuru pake celana pendek yang pendek banget dan tanktop aja. Paha mulusku jadi tertampang jelas, dan toketku yang walaupun imut pun jelas tercetak di tank top ketat yang harus kukenakan.

Aku nurut aja, disuru pake bikini juga akan aku kerjakan, namanya juga nyari makan disitu kan, lagian juga rasanya gak mungkinlah mreka nyuru aku pake bikini, bisa digrebek satpol pp ntar hihi. Karena aku mejeng dipintu toko, banyaklah lelaki yang lewat, baik tua maupun muda yang matanya jelalatan menelusuri rubuhku, aku si cuek aja, malah dengan senyumku yang paling manis, aku menawarkan untuk liat2 kedalam.

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

Umumnya karena aku temani mereka masuk ke toko, tapi buat ngobrol ma aku bentar. aku si nawarin produk2 yang dijual di toko itu, tapi mereka cuma cengengesan, dah gitu keluar lagi tanpa beli apa2. Yang penting kan aku dah berusaha untuk mengajak mereka kedalem toko, kalo gak da transaksi ya mo gimana lagi. Baiknya ada juga si yang belanja karena ajakan aku masuk ke toko, biar gak banyak juga.

Kumpulan Video Bokep Online :
Bokep Jepang , Bokep Barat , Bokep Korea , Bokep Indonesia dan Bokep Asia

Satu waktu ketika aku mejeng didepan toko, ada seorang lelaki yang sepertinya berdarah India, dia lumayan ganteng, kancing bajunya sebelah atas dibuka dua sehingga bulu-bulu dadanya yang lebat nongol, menambah keseksian tu lelaki. Palagi mukanya rada gelap bekas cukuran cambang, kumis dan jenggotnya. Gak tau deh ni orang manusia pa simpanse ya hihi, bulu melulu pasti disekujur badannya. Dia senyum2 aja liat aku dari toko didepan toko aku.

Toko itu jual kosmetik dan wangi2an. Pesolek juga tu lelaki. Selesai belanja, dia menghampiri aku, “hai sexy”, sapanya. “Kok sexy si om”. “Iyalah, kamu pake pakean kaya gitu sexy banget”. “Masak si om, rasanya badan inez kurus deh”. “O, inez toh namanya. Kamu tu bukan kurus tapi imut, masi abege banget ya”. “Kok om tau si”. “Ya kelihatan dari muka kamu.

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

Kamu gak sekolah?” tanyanya, karena memang hari itu hari jumat. “Gak om, do”. “Lo napa”. “Gak da biaya, gak bayar2 uang sekolahnya ya disuru do lah ma kepseknya”. “Wah sadis amir tu kepseknya”. “Nama kepseknya bukan amir kok”. “Aku tau,, tapi amir lagi gantiin tugas amat kan”. Aku geli mendengar guyonnya, nyenengin juga ngobrol ma ni orang. “Om India ya”. “Kok tau”.

“Ya kliatan lah, kan India katanya sodara deketnya simpanse”. “Wah gak bole sara dong”. “Sori om, becanda, soale om kan bulunya dimana2, lebat lagi, kaya simpanse”, jawabku sembari tertawa. Diapun ikut tertawa, “tapi kamu suka kan ma simpanse kaya aku”. “Iya, om ganteng, sexy juga”. “Kok bisanya bilang aku sexy”. “Iya, kan om ganteng, bodi atletis, buluan lagi”. Ada tamu masuk ke toko. “Bentar inez ngelayani tamu dulu ya om, om masuk aja”, kataku sambil ninggalin dia.

Dia tetep saja nungguin diluar toko. Seperti biasa tu tamu yang baru masuk liat2 bentar trus kluar lagi tanpa beli apa2. “Sori ya om, gak bisa ngobrol trus”. “Gak papa kok Nez, kan kamu kerja. Kamu makan siangnya jam brapa, bareng yuk”. “Masi lama om, ya jam 12an si”. “Ya udah, ntar aku balik lagi jam 12, bener ya makan siangnya ma aku”. Aku mengangguk dan diapun pergi. Karena hari itu belum weekend, ya mal sepi aja, aku sampe ngantuk bengong didepan toko.

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

Menjelang jam 12 tu om balik lagi, aku pamit ma yang punya toko mo istirahat makan siang, jatahnya sejam. Biasanya si aku makan di kantin karyawan yang murmer, yang letaknya diluar gedung mal. Si om ngajak aku ke foodcourt yang ada di mal itu. Aku segera nyari tempat duduk. “Kamu suka apa Nez”. “apa juga doyan kok om”. “Ya udah aku beliin sesuai selera aku ya”.

Dia pergi beli makanan dan minuman, rada lama juga si karena foodcourtnya rame pas waktunya makan siang. Banyak orang ke mal cuma buat makan siang, tapi yang ngelongok ke toko dikit, maklum abis makan mreka balik lagi ketempat kerjanya. Si om dah bali, dia beliin aku gado2 dan segelas es jeruk. “Suka kan goda2”. “Gak tu”. “Wah dah aku beliin tu, tadi bilangnya suka apa aja”. “Ya kalo digodain trus ya gak asik lah om”, kena dia aku godain balik. Dia cuma tertawa.

“Kamu asik ya Nez, biar masi abege banget juga”. “Mangnya abege ada yang gak asik ya om”. “Ya si, banyak yang blon apa2 dah minta ini itu, bete kan”. “Wah om penggemar abege rupanya ni, inez jadi korban ke brapa neh”. “Ya bukan korban lah, lagian kan lebaran haji masi lama”. “Kok lebaran haji”. “Iya kalo lebaran haji kan orang suka sumbang sapi ma kambing korban”. “Wah inez disamain ma kambing nih”. “Iya ntar dijadiin inez guling”. Aku tertawa aja, “mau gak?” tanyanya lagi.

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

“Gulingnya sapa om”. “Ya guling aku lah”. “wah kayanya dah banyak nih abege yang jadi gulingnya om”. Dia senyum2 aja dan menyantap makanannya, bgitu juga aku. “Gak sayang Nez, kamu gak skola, kerja gitu gak sebrapa kan gajinya”. “Iya si om, tapi mo bilang apa, skola kan mahal, inez gak da yang biayain lagi”. “Ortu?” “Inez yatim piatu om”. “O, sori yah”. “Gak apa kok om”.

“Kalo om yang biayain skolah kamu mau gak, paling gak ampe lulus”. “Bener ni om mo biayain inez”. “Serius, mau gak”. “Pasti ada imbalannya ya”. Dia cuma senyum, “di dunia ini kan gak da yang gratis, nez”. “iya si”. “tapi imbalannya kan asik juga buat kamu kok. kamu dah punya cowok kan”. aku ngangguk. “Cowok kamu gak bantuin biayain kamu?” “kalo nyekolain si gaklah om, dia juga masi skola kan, paling jajanin dan blanjain aku aja dikit”. “Pake imbalan asik juga kan”.

“Maksud om”, aku pura2 gak ngerti. “Iya, kamu ngasi nikmat ke cowok kamu kan”. Aku ngangguk, “abis inez juga pengen si om”. “tu ma cowok kamu ja kudu berbagi kenikmatan, aku juga mau kalo kamu bagi knikmatan”. “Om sukanya ma abege imut kaya inez ya”. “Iya nez, yang imut biasanya sexy buat aku”. “Bukannya yang bahenol yang sexy”. “Ya juga si, tapi kan kudu berimbang, skali2 ma yang bahenol, skali2 ma yang imut kaya kamu, skarang giliran yang imut”. Bokep Barat

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

“Kok jadi kaya transaksi si om”. “Ya enggaklah, aku kan nawarin mo bayarin kamu skola sampe lulus”. “Kudu tinggal ma om juga”. “Kalo kamu mau, aku tinggal ndirian kok”. “Kok ndirian”. “Iya, dah pisah dari istri, anak dibawa istri”. “Trus om tinggal dimana”. “Diatas”. “Maksudnya?” “Di apartment atas”. Diatas mal itu ada aprtmentnya. “Wah tajir dong om, pantes mo biayain skolah sgala, itu kan jangka panjang om”. “Ya gak apa kan, jadi di apartment ada yang nemenin om tiap ari”.

“Kalo inez nemenin om di apartment, om masi nyari abege laen”. “Ya enggaklah, asal kamu udahan juga ma cowok kamu. ntar kamu aku kenalin ma temen2 bisnis aku”. “Wah asik tu om, kenalan ma simpanse yang laen”, jawabku tertawa. “Gak smuanya simpanse kok”. Kebayang kalo aku tinggal ma dia, pasti tiap malem aku dikerjain, kalo temennya ikutan nimbrung bisa di3some tu aku, slama ini aku lon perna ngrasain di 3some.

cowokku gak mau share aku ma temen2nya, padahal aku si gak keberatam kalo di 3some juga, pengen ngrasain ja kaya apa udahannya. Maklum deh aku gak da yang ngurus, jadi klakuanku rada liar gitu. Waktu istirahat dah abis, aku balik ke toko lagi. “Ntar kamu bubar jam brapa?” “Napa om”. “Aku mo ngajak kamu jalan aja”. Aku sebutkan jam aku slesai kerja dan dia meninggalkan aku di toko.

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

Waktu rasanya berjalan amat lambat, akhirnya sampelah jam bubar aku kerja. Si om dah nunggu aku di toko sebrang. dia masi pake pakean yang sama. “Om mo ngajak inez kemana, inez masi bau gini om, lon mandi”. “Yang penting kan cantik, kita blanja keperluan kamu aja, mau kan kamu tinggal ma aku. Senin nanti kita ke skolah kamu lagi, ngurus administrasinya supaya kamu bisa skola lagi”.

sbenarnya aku dah males skola, asik juga hidup bebas gini, maklum deh masi abege banget jadi masi mendambakan idup yang santai dan banyak duit. “Mangnya inez cantik om?” Banget, sexy lagi”. Aku berbunga2 mendengar gombalannya, maklum masi abege, gampang digombalin banget. Aku nurut aja ketika dia membawa kau ke toko pakean, dia membelikan aku sejumlah pakean, buat dirumah, buat santai, yang buat sekolah kebetulan juga ada dijual seragam, lengkap ma dalemannya.

“Aku jadi tau deh ukuran branya kamu”. “Kecil kan om”. “Imut lah, tapi kan sesuai dengan badan kamu, kalo imut tapi tokednya gede kan aneh jadinya, gak imbang”. “Om blanjainnya banyak banget si”. “Ya kan beli keperluan pakean yang dasar, tinggal ngambil pakean kamu dirumah kan. kamu tinggal ma cowok kamu ya”. “Gak om ngekos, makanya kudu kerjakan buat bayar kosnya”.

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

“Kamu kos ditempat aku aja, gratis”. Dia ngajak aku ke apartmentnya untuk menaruh pakean yang baru dibeli, asik juga apartmentnya, ada 3 kamar tidur, ruang keluarga merangkap ruang tamu nyambung dengan kamar makan, lengkap dengan perabotannya. ada dapur dan tempat jemur pakean . pral;atan dapur dan mesin cucinya juga lengkap. Kamarnya ada kamar mandi didalemnya. “Inez tidur dikamar mana om”. “Ya dikamar aku lah, tu blanjaan tinggalin dikamar aja.

kita turun lagi beli perlengkapan skolah kamu, kamu prlu laptop segala kan”. Wah luar biasa ni orang, dia mau banget ngeluarin duit segitu banyaknya untuk nyenengin aku, aku kudu ngasi imbalan yang asik banget juga ya buat si om. Dia beli perlengkapan sekolah lengkap, trus beliin aku hape dan laptop baru. Seneng banget aku dblanjain kaya gitu. Semua blanjaan itu dibawa ke apartment dan diletakan dikamar satunya, “Ni jadi kamar belajar kamu”. Ada colokan buat internet segala, lengkap banget fasilitas apartmentnya, enak banget deh kalo tajir kaya dia, mo apa juga ada. Kita turun lagi ke foodcourt dan nyari makan malem. Kali ini aku ikut dia brosing mo makan apa.

Malam harinya selesai makan kami sanati ja diruang keluarganya. “Om inez bau ni, inez mandi dulu ya”. “Ya sana, pake ja tu baju rumah yang tadi baru dibeli, gak usah dicuci dulu juga gak apa kan”. Aku mengeluarkan blanjaan, aku masukkan ke lemari pakean yang masi kosong. Lemari pakeannya besar dan hampir penuh dengan pakeannya. Pakeanku gak banyak, jadi aku rapikan di lemari yang masi kosong.

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

Pakeanku dirumah juga gak banyak, lagian dah kjelek2, rencananya aku mo kasikan ma anak jalanan yang suka nongrong deket kosan aku. Yang masi oke cuma ada beberapa. Aku segera melepas semua yang nempel dibadanku. Di kamar mandinya, aku mengisi bakmandinya dengan air panas dan kukasi sabun cair buat berendem. Si om yang ngasi tau.

Aku pengen ngerasain kemewahan brendem di bak mandi gitu. Asik juga brendem diair anget yang penuh busa wangi, aku hampir ketiduran, kalo enggak si om masuk kekamar mandi. “Nez, kalo mo bo2 diranjang lah, masak di bak mandi”. aku kaget, segera aku menyalakan shower dan membilas badanku. Aku gak perduli si om masi ada dikamar mandi, bentar lagi toh dia bakalan nggelutin aku di ranjang. “Wah bodi kamu asik banget nez, toket imut, jembut masi alus gitu, jadi ngaceng ni aku”. “Ya udah om kluar ja dulu, biar inez bebersi dulu”. “Ntar pake baju mandi yang ada diblakang pintu aja ya Nez”.

Dia dah gak sabar banget kayanya ya. Selesai mandi aku melap badanku sampe kering dengan anduk besar yang ada, aku pake baju mandi model kimono, kegedean si, aku gak pake daleman lagi, biar dia bisa langung kalo mo ngegarap aku. Aku jadi horni ndiri ngebayangin kaya apa gedenya kontolnya. Katanya kont0l india ma arab sama gede en panjangnya. wah nikmatnya kemasukan yang gede panjang gitu.

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

Dia sudah nunggu aku diranjang, cuma pake celana pendek tanpa baju, bulu dadanya yang lebat menambah keseksiannya, lengan dan kakinya juga berbulu. Di selangkangannya ada tonjolan yang kayanya gede banget, dah ngaceng rupanya dia melihat aku bilas dikamar mandi tadi. Aku berbaring disebelahnya, segera saja aku diraih kedalam pelukannya.

Bibirnya dengan penuh napsu mulai merambah bibirku dengan ciuman ‘panas’. Kami jadi saling memagut dan berguling-gulingan, lidahnya menjalar bagai bagai ular ketelinga dan leherku sementara tangannya menyusup kedalam kimono meremas-remas toketku yang imut menyebabkan aku mendesah-desah, suaranya desahanku terdengar sangat sensual. Ikatan kimonoku diurainya sehingga aku langsung berbugil ria dipelukannya, lidahnya langsung menjalar dan meliuk-liuk di pentilku, menghisap dan meremas-remas toketku.

Setelah itu tangannya mulai merayap kebawah, mengelus-elus bagian sensitif yang sudah mulai basah. perlahan mulutnya merayap makin kebawah.. kebawah.. dan kebawah. Ia mengecup-ngecup gundukan diantara pahaku. Dengan hati-hati dia membuka kedua pahaku dan mulai mengecup memekku disertai jilatan-jilatan. Tubuhku bergetar merasakan lidahnya. “Agghh.. om.. oohh.. enakk..” Mendengar desahanku, dia semakin menjadi-jadi, ia bahkan menghisap-hisap memekku dan meremas-remas toketku dengan liar.

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

Hentakan-hentakan birahi sepertinya telah menguasai aku, tubuhku menggelinjang keras disertai desahan dan erangan yang tidak berkeputusan, tanganku mengusap-usap dan menarik-narik rambutnya. aku semakin membuka lebar kedua kakiku agar memudahkan mulutnya melahap memekku. Kepalaku mengeleng kekiri-kekanan, tanganku menggapai-gapai, semua yang kuraih kucengramnya kuat-kuat. Aku sudah tenggelam dan setiap detik berlalu semakin dalam aku menuju ke dasar lautan birahi.

Dia tahu persis apa yang harus dilakukan selanjutnya, ia membuka CDnya dan merangkak naik keatas tubuhku. Kontolnya bener2 besar dan panjang yang diliputi dengan jembut yang lebat, jauh banget bedanya dengan kont0l cowokku yang dah rutin aku nikimati, kebayang deh kaya apa nikmatnya kalo yang XL itu ntar kluar masuk memekku. Dia menggumuli aku dalam ketelanjangan yang berbalut birahi. Sesekali dia di atas sesekali dibawah disertai gerakan erotis pinggulnya, aku tidak tinggal diam, melakukan juga yang sama.

Memekku saling beradu dengan kontol XL nya, yang menggesek dan menekan-nekan memekku. Dia kemudian mengangkat tubuhnya yang ditopang satu tangan, sementara tangan lain memegang kontolnya. Dia mengarahkan kontolnya keselah-selah pahaku. “Rileks nez” katanya sambil mengosok-gosok ujung kontolnya dimemekku. “oohh.. aahh” aku tenggelam dalam desahanku sendiri. “Nikmatin aja nez” “Ehh.. akkhh.. mpphh” aku semakin mendesah. “Gitu nez.. rileks.. nanti lebih enak lagi”

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

“He eh om.. eesshh”. “Enak nez?” “Ehh.. enaakk om.”desahan kenikmatanku makin keras saja. “Aku masukin ya nez” pertanyaan yang tidak membutuhkan jawaban. Dia langsung menekan pinggulnya, ujung kontolnya tenggelam dalam memekku. “Aakhh.. om. eengghh” erangku cukup keras, terasa sekali lubang memekku harus menganga selebar2nya untuk menelan palkonnya yang besar itu, baru palkonnya ja yang nyelip dah penug banget rasanya memekku. sensasinya beda banget dengan kalo cowokku ngentotin aku.

Bener kata temen2ku kalo kont0l gede yang masuk asik banget deh. Dia lebih merunduk lagi dengan sikut menahan badan, perlahan pinggulnya bergerak turun naik serta mulutnya dengan rakus melumat toketku. “Teruss.. om.. enak banget.. ohh.. isep yang kerass om”, aku meracau. “Aku suka sekali toket kamu nez, imut napsuin banget, pentilnya juga masi imut banget.. mmhh.” “inez juga suka om isep .. ahh”, aku menyorongkan dadaku membuat dia bertambah mudah melumatnya. Aku terayun-ayun gelombang birahi, tanpa sadar aku mulai meremas-remas toketku ketika pentilku diemutnya, membuat mataku terpejam-pejam merasakan nikmatnya.

Dia tahu kalo aku sudah pada situasi ‘point of no return’, ia merebahkan badannya menindihku dan memelukku seraya melumat mulut, leher dan telingaku. Dia menekan pinggulnya, kontol XLnya melesak masuk ke dalam rongga memekku. “Auuwww.. om.. sakiitt” jeritku. Maklum deh baru sekali ini memekku ditrobos kont0l XL kaya dia punya ini. Kalo kemasukan kont0l cowokku si gak apa. “Rileks nez.. supaya enak nanti” bujuknya, sambil terus menekan lebih dalam lagi. Bokep jepang

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

seluruh kontolnya akhirnya terbenam di dalam rongga kenikmatanku. Beberapa saat dia tidak bergerak, ia mengecup-ngecup leher, pundak dan akhirnya toketku kembali jadi bulan-bulanan lidah dan mulutnya. Perlakuannya membuat birahiku terusik kembali, aku mulai melenguh dan mendesah-desah, lama kelamaan semakin menjadi-jadi. Bagian belakang tubuhnya mulai dari punggung, pinggang sampai buah pantatnya tak luput dari remasan-remasan tanganku.

Dia memahami sekali keadaanku, pinggulnya mulai digerakan memutar perlahan sekali tapi mulutnya bertambah ganas melahap gundukan daging toketku yang dihiasi pentil kecil kemerah-merahan. “Uhh.. ohh.. om” desahku kenikmatan, kaki kubuka lebih melebar lagi. Dia tidak menyia-nyiakan kesempatan ini dipercepat ritme gerakan pinggulnya. “Agghh.. ohh.. terus om” aku meracau merasakan kontolnya yang berputar-putar di memekku. kepalaku tengadah dengan mata terpejam, pinggulku turut bergoyang. Merasakan gerakannya mendapat respon dia tidak ragu lagi untuk menarik-memasukan batang kontolnya.

“Aaauugghh.. sshh.. om.. ohh..” aku tak kuasa lagi menahan luapan kenikmatan yang keluar begitu saya dari mulutku. Pinggulnya yang turun naik makin cepat dan kakiku terbuka makin lebar untuk memberi kesempatan kontolnya kluar masuk makin ambles di memekku. “Ssshh.. sshh” desisku tertahan manakala kontolnya ambles semuanya dimemekku. aku memekik, “Adduuhh.. om.. nikmat sekalii”. Aku terbuai dalam birahi yang menggebu-gebu.

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

“Nikmati nez.. nikmati sepuas-puasnya”. “Ssshh.. ahh.. ohh.. ennaak om”. “Memekmu enaakk sekalii nez, peret banget, kerasa banget kedutannya.. uugghh”. “Kan baru sekali kemasukan kont0l raksasa om, sampe penuh deh mem3k inez kesumpel kont0l om”. “Kamu nikmat kan”. “Banget, mau banget kalo om ngentotin inez tiap malem, nikmatnya….” aku menjadi lebih agresif, pantatku bergoyang mengikuti irama hentakan-hentakan turun-naik pantatnya. “Enaak nez.. terus goyang.. uhh.. eenngghh”. merasakan goyanganku dia semakin mempercepat hujaman-hujaman kontolnya. “Ahh.. aahh.. om.. teruss..” pekikku.

Semakin liar kami bergumul, keringat kenikmatan membanjir menyelimuti tubuh kami. “om.. tekan.. uuhh.. inez mau ke.. kelu.. aarrghh” erangku. Dia Vito menekan pantatnya dalam-dalam dan tubuh kami berdua pun mengejang. Gema erangan kenikmatan kami memenuhi seantero kamar dan kemudian kami berdua terkulai lemas. Terasa sekali semburan pejunya yang dahsyat memenuhi memekku, saking banyaknya sampe meleleh keluar, padahal kontolnya masi tertancep dalem skali dimemekku. “Om, nikmatnya, blon pernah inez ngerasain nikmet kaya gini om, masi ada ronde kedua kan om”. “Wah napsu kamu gede juga nez, so pastilah kita maen lagi, kamu istirahat dulu ja”.

Cukup lama aku terlena sampe aku merasakan ada hembusan angin dimemekku. Dia berlutut dilantai dengan badan berada diantara kedua kakiku. Mulutnya mengulum-ngulum mem3k dan itilku. tak lama kemudian dia meletakan kedua tungkai kakiku dibahunya dan kembali menyantap ‘segitiga venus’ yang semakin terpampang dimukanya. Tak ayal lagi aku berkelojotan diperlakukan seperti itu. “Ssshh.. sshh.. aahh” desisku. “Oohh.. om.. nikmat sekalii. Gigit.. om, Auuwww.. pelan om gigitnyaa”

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

Melengkapi kenikmatan yang sedang melanda diriku satu tanganku mencengkram kepalanya, tanganku lainnya meremas-remas toketku sendiri serta memilin pentilku. Beberapa saat kemudian kami berganti posisi, aku yang berlutut di lantai, tanganku mengocok-ngocok kontolnya, sekali-kali kujilat bagai menikmati es krim. “Jilat.. nez” perintahnya tegas.

Aku tidak lagi bisa menolak, kujilat kontolnya yang besar dan sudah keras membatu itu, dia mendesah-desah merasakan jilatanku. “Aaahh.. nez.. jilat terus.. nngghh” desahnya. “Jilat kepalanya nez” aku menuruti permintaannya yang tak mungkin kutolak. lidahku berputar dipalkonnya membuat dia mendesis desis. “Ssshh.. nikmat sekali nez.. isep sayangg.. ” pintanya disela-sela desisannya. palkonnya pertama-tama kumasukan kedalam mulut, dia meringis.

“Jangan pake gigi nez.. isep aja” protesnya, kucoba lagi, kali ini diamendesis nikmat. “Ya.. gitu .. sshh.. enak.. nez” Melihat dia saat itu membuatku turut larut dalam kenikmatannya, apalagi ketika sebagian kontolnya melesak masuk menyentuh langit-langit mulutku, aku mengocok-ngocok kontolnya yang separuhnya berada dalam mulutku.Setiap gerakan kepalaku sepertinya memberikan sensasi yang luar biasa bagi dia. “Aaahh.. aauugghh.. teruss nez” desahnya, “Ohh.. nez.. enakk sekalii”.

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

Suara desahan dan erangannya membuat aku tambah bernafsu melumat kontolnya. Beberapa saat kemudian dia mempercepat gerakan pinggulnya dan menekan lebih dalam batang kontolnya, tanganku tak mampu menahan laju masuknya kontolnya kedalam mulutku. Aku menjadi gelagapan, ku geleng-gelengkan kepalaku hendak melepaskan benda panjang itu tapi malah berakibat sebaliknya, gelengan kepalaku membuat kontolnya seperti dikocok-kocok. Dia bertambah beringas mengeluar-masukan kontolnya. “Aaagghh.. nikmatt.. nez.. aku.. ngga tahann.. masukin ya” pintanya.

Aku menyudahi lumatanku dan beranjak keatas, berlutut diranjang dengan pinggulnya berada diantara pahaku, tanganku menggapai kontolnya, kuarahkan kemulut memekku dan kubenamkan. “Aaagghh”, kami sama2 melenguh panjang merasakan kenikmatan gesekan pada bagian sensitif kami masing-masing. Dengan kedua tangan berpangku pada pahanya aku mulai menggerakan pinggulku mundur maju, karuan saja dia mengeliat-geliat merasakan kontolnya diurut-urut memekku.

Sebaliknya, kontolnya yang ngaceng dengan keras banget kurasakan mengoyak-ngoyak dinding dan lorong memekku. Suara desahan, desisan dan lenguhan saling bersaut manakala kami sedang dirasuk kenikmatan duniawi. Dikecupnya keningku, hidungku dan bibirku. Kecupan dibibir berubah menjadi lumatan-lumatan yang semakin memanas, kamipun saling memagut, lidahnya menerobos mulutku meliuk-liuk bagai ular, aku terpancing untuk membalasnya.

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

Ohh.. sungguh luar biasa permainan lidahnya, leher dan telingaku kembali menjadi sasarannya membuatku sulit menahan desahan-desahan kenikmatan yang begitu saja meluncur keluar dari mulutku. Dia agak membungkuk sehingga bisa melahap pentilku sambil memilin2 pentil toket satunya. “Ooohh.. mmppff.. ngghh.. sshh” desisku tak tertahan. “Teruss.. om.. aakkhh”

Dia terus saja menjilat dan menghisap telingaku. aku makinmerasakan kontolnya yang besar dan keras dan hangat didalam rongga memekku. Dia kemudian menekan lebih dalam lagi, membenamkan seluruh batang kontolnya dan mengeluar-masukannya. Gesekan kontolnya dirongga memekku kembali menimbulkan sensasi yang luar biasa! Setiap tusukan dan tarikannya membuatku menggelepar-gelepar.

“Ssshh.. ohh.. ahh.. enakk om.. empphh” desahku tak tertahan. “Ohh.. nez.. enak banget memekmu.. oohh” pujinya diantara lenguhannya. “Agghh.. terus om.. teruss” aku meracau tak karuan merasakan nikmatnya hujaman-hujaman kontolnya di memekku. Peluh-peluh birahi kembali menetes membasahi tubuh. Jeritan, desahan dan lenguhan mewarnai pergumulan kami. Menit demi menit kontolnya terus saja menebar kenikmatan ditubuhku.

Magma birahi semakin menggelegak sampai akhirnya tubuhku tak lagi mampu menahan letupannya. “oohh.. tekan om.. agghh.. nikmat sekali ” jeritan dan erangan panjang terlepas dari mulutku. Tubuhku mengejang, kupeluk dia erat-erat, magma birahiku meledak, mengeluarkan cairan kenikmatan yang membanjiri relung-relung memekku. Tubuhku terkulai lemas, tapi itu tidak berlangsung lama.

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

Beberapa menit kemudian dia mulai lagi memacu gairahku, hisapan dan remasan didadaku serta pinggulnya yang berputar kembali membangkitkan birahiku. Lagi-lagi tubuhku dibuat mengelepar-gelepar terayun dalam kenikmatan duniawi. Tubuhku dibolak-balik bagai daging panggang, setiap posisi memberikan sensasi yang berbeda.

Entah berapa kali memekku berdenyut-denyut mencapai klimaks tapi dia sepertinya belum ingin berhenti menjarah tubuhku. “Aauugghh.. om” jeritku lirih, saat palkonnya melesak masuk kedalam rongga memekku. Dia menghentikan dorongannya, sesaat ia mendiamkan palkonnya dalam kehangatan liang memekku. Kemudian-masih sebatas ujungnya-secara perlahan ia mulai memundur-majukannya.

Sesuatu yang aneh segera saja menjalar dari gesekan itu keseluruh tubuhku. Rasa geli, enak dan entah apalagi berbaur ditubuhku membuat pinggulku mengeliat-geliat mengikuti tusukan-tusukannya. “Ooohh.. om. sshh.. aahh.. enakk,” desahku lirih. Aku benar-benar tenggelam dalam kenikmatan yang luar biasa akibat gesekan-gesekan di memekku. Mataku terpejam-pejam kadang kugigit bibir bawahku seraya mendesis. “Enak.. nez?” tanyanya berbisik. “He ehh om.. oohh enakk.. pm.. sshh”.

Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

Dia terus mengayunkan pinggulnya turun-naik-tetap sebatas ujung kontolnya dengan ritme yang semakin cepat. Selagi aku terayun-ayun dalam buaian birahi, tiba-tiba dia menekan kontolnya lebih dalam membelah memekku. Aku begitu menginginkan kontolnya trus mengaduk-aduk seluruh isi rongga memekku. “Aaargghh.. nez.. enak banget.. terus nez.. goyang terus” erangnya. Tubuhku kembali bergetar hebat, saat batang kontolnya makin menusuk dengan liarnya. Cerita Dewasa Tergiur Rayuan Berondong Tua

“Om lama banget si ngentotnya, inez dah lemes banget om”. “Kalo kedua memang aku sukanya lama gini, tapi nikmat kan”. “Bangetz om, cuman lemesnya juga bangetz”. “Ya udah kamu nikmatin aja ya”, katanya sambil kembali mencium bibirku, kali ini lembut. Hingga akhirnya kurasakan sesuatu didalam memekku kembali akan meledak, “Aaagghh.. ouuhh.. om.. tekaann” jerit dan erangku tak karuan. Nonton Bokep

Dan tak berapa lama kemudian tubuhku serasa melayang, kucengram pinggulnya kuat-kuat, kutarik agar kontolnya menghujam keras dimemekku, seketika semuanya menjadi gelap pekat. Jeritanku, lenguhan dan erangan kami menjadi satu. “Aduuhh.. om.. nikmat sekalii”. “Aaarrghh.. nez.. enakk bangeett” Dia menekan dalam-dalam kontolnya mereka, cairan hangat menyembur dimemekku. Tubuhku bergetar keras didera kenikmatan yang amat sangat dahsyat, tubuhku mengejang berbarengan dengan hentakan-hentakan dimemekku dan akhirnya kami terkulai lemas.

Sepanjang malam tak henti-hentinya kami mengayuh kenikmatan demi kenikmatan sampai akhirnya tubuh kami tidak lagi mampu mendayung. Kami terhempas kedalam mimpi dengan senyum kepuasan.

Related Post

  • Cerita Dewasa Pesona Body Mei-Ling 150x150

    Cerita Dewasa Pesona Body Mei-Ling

    Cerita Dewasa Pesona Body Mei-Ling - Urusanku baru selesai jam 5an sore. Aku segera kontak Mei Ling ke HP nya. Kami kemudian janjian bertemu di sebuah cafe di mall tempat pertamakali kami
  • Cerita Dewasa Bermain Dengan Adik 150x150

    Cerita Dewasa Bermain Dengan Adik

    Cerita Dewasa Bermain Dengan Adik - Perkenalkan nama saya Aldi umur 26 tahun, saya lahir di keluarga chinese yang cukup berada di Kalimantan. Sekarang saya sedang bekerja di perusahaan
  • Cerita Dewasa Teman Sekaligus Partner Seks 150x150

    Cerita Dewasa Teman Sekaligus Partner Seks

    Cerita Dewasa Teman Sekaligus Partner Seks - Perkenalkan, namaku Atmo. Seorang pemuda desa yang jauh dari kata tampan, cenderung kepada nampan (alas untuk membawa gelas/piring). Dengan kulit sawo
  • Cerita Dewasa Menikmati Sepupu Istriku 150x150

    Cerita Dewasa Menikmati Sepupu Istriku

    Cerita Dewasa Menikmati Sepupu Istriku - Malam ini aku harus mengantar Mr. Lim ke tempat hiburan, ia baru saja tiba kemarin pagi, sudah dua harian kami membicarakan bisnis, kini saatnya aku harus
  • Cerita Dewasa Sang Office Girl 150x150

    Cerita Dewasa Sang Office Girl

    Cerita Dewasa Sang Office Girl - " Raraaaaaa!!" suara lantang itu menggelar dari deretan kubikel yang dipenuhi kertas-kertas. Tak lama seorang gadis datang dengan tergopoh-gopoh. " Iya Mas, ada